SOP Pemasangan Kateter Lengkap Sesuai Standar Akreditasi

Pemasangan Kateter Urine merupakan salah satu dari sekian banyak kompetensi yang harus dikuasai oleh seorang Perawat. Tindakan ini cukup sering dilakukan di ruang perawatan, baik pria maupun wanita.

Karenanya, sangat penting bagi seorang Perawat untuk memahami dan menguasai prosedur pemasangan kateter urine ini secara menyeluruh.

Pengertian Pemasangan kateter

Pemasangan kateter atau kateter urine adalah suatu tindakan keperawatan memasukan kateter kedalam kandung kemih melalui uretra.

Pemasangan kateter ini seringkali digunakan pada pasien-pasien yang tidak mampu untuk membuang air kecil sendiri dengan normal – semisal pada pasien-pasien dengan pembesaran prostat-, sehingga memerlukan alat bantuan kateter.

Selain itu, kateter juga sering digunakan dalam berbagai prosedur medis, seperti:

  1. Proses persalinan dan operasi caesar.
  2. Perawatan intensif yang membutuhkan pemantauan keseimbangan cairan tubuh.
  3. Proses pengosongan kandung kemih sebelum, saat, atau sesudah operasi.
  4. Saat pemberian obat langsung ke dalam kandung kemih, misalnya karena adanya kanker kandung kemih.

Tujuan pemasangan Kateter

Pemasangan kateter urine mempunyai berbagai tujuan, diantaranya ;

  1. Menghilangkan distensi pada kandung kemih
  2. Mengosongkan kandung kemih secara lengkap
  3. Eksplorasi uretra apakah terdapat seanosis atau lesi
  4. Mengetahui residual urine setelah miksi
  5. Memasukan kontras kedalam buli – buli
  6. Mendapatkan specimen urine steril
  7. Therapeutic : memenuhi kebutuhan eliminasi urine
  8. Kateterisasi menetap ( indwelling catherezation )
  9. Kateterisasi sementara ( intermitter catherization )

Indikasi Pemasangan Kateter

Indikasi pemasangan kateter terbagi menjadi dua, yang pertama indikasi diagnostik untuk keperluan penegakan diagnosa, dan indikasi terpi atau untuk pengobatan.

1. Indikasi Diagnostik Pemasangan Kateter :

  • Mengambil spesimen urin tanpa terkontaminasi
  • Monitoring dari produksi urin (urine output), sebagai indikator status cairan dan menilai perfusi renal (terutama pada pasien kritis)
  • Pemeriksaan radiologi pada saluran kemih
  • Diagnosis dari perdarahan saluran kemih, atau obstruksi saluran kemih (misalnya striktur atau hipertropi prostat) yang ditandai dengan kesulitan memasukkan kateter

2. Indikasi Terapi Pemasangan kateter :

Kateterisasi uretra digunakan sebagai terapi pada kondisi berikut:

  • Retensi urin akut (misalnya pada benign prostatic hyperplasia, bekuan darah, gangguan neurogenik)
  • Obstruksi kronik yang menyebabkan hidronefrosis, serta tidak dapat diperbaiki dengan obat atau tindakan bedah
  • Inkontinensia urin yang tidak tertangani dengan terapi lainnya, yang juga dapat menyebabkan iritasi pada kulit sekitar kemaluan
  • Inisiasi irigasi kandung kemih berkelanjutan
  • Dekompresi intermiten pada gangguan kandung kemih neurogenik
  • Pemeliharaan kondisi higiene atau sebagai terapi paliatif (pasien terminal) pada kondisi pasien yang memerlukan istirahat (bedrest) dalam waktu lama

Kontraindikasi Pemasangan Kateter

Kateterisasi uretra dikontraindikasikan pada pasien dengan gejala trauma pada traktus urinarius bagian bawah, misalnya terjadi robekan pada uretra. Kondisi ini dapat ditemukan pada pasien laki-laki yang mengalami trauma pelvis atau straddle-type injury.

Baca Juga : SOP Pemasangan Infus Lengkap Sesuai Standar Akreditasi

Gejala yang dapat ditemukan pada pemeriksaan fisik adalah ditemukannya prostat yang meninggi (high-riding) atau edema, hematom di perineum, atau keluarnya darah dari lubang uretra.

Apabila kondisi ini ditemukan maka harus dilakukan pemeriksaan uretrogram untuk menghindari terjadinya robekan pada uretra sebelum dilakukan pemasangan kateter.

Jenis-Jenis Kateter dan Cara Penggunaannya

Berdasarkan jenis dan indikasinya, ada kateter yang langsung dilepas beberapa menit setelah penggunaan, ada juga yang baru dilepas setelah beberapa jam, hari, atau bahkan dalam jangka waktu yang lebih lama.

Namun pada dasarnya, semua jenis kateter memiliki fungsi yang sama, yaitu mengalirkan urine yang sudah terkumpul di kandung kemih untuk dibuang dari tubuh. Hanya saja modelnya berbeda. Berikut ini adalah beberapa jenis kateter urine:

1. Intermittent Catheter

Intermittent Catheter

Kateter ini digunakan bila Anda memerlukan kateter untuk sementara. Kateter ini biasa dipakai untuk pasien pascaoperasi atau pasien yang enggan membawa kantong penampung urine.

Prosedur penggunaannya bisa dipasang melalui uretra hingga mencapai kandung kemih. Kemudian, air seni akan keluar melalui kateter dari kandung kemih dan ditampung di kantong penampung urine atau kantong drainase.

2. Indwelling Catheter

Indwelling Catheter

Jenis kateter ini hampir sama dengan intermittent catheter yang ditujukan untuk pemakaian sementara waktu. Hanya saja, kateter jenis ini dilengkapi dengan balon kecil yang berfungsi mencegah kateter bergeser dan keluar dari tubuh. Balon tersebut akan dikempiskan dan dikeluarkan ketika kateter sudah selesai digunakan.

Kateter jenis ini dipasang dengan dua cara. Pertama, dipasang melalui uretra. Air seni akan keluar melalui kateter dari kandung kemih dan ditampung di kantong penampung urine. Cara kedua, kateter dimasukkan melalui lubang kecil yang dibuat di perut. Cara kedua ini hanya dapat dilakukan di rumah sakit dengan prosedur sterilisasi yang tepat.

3. Condom Catheter

condom catheter

Kateter jenis ini harus diganti tiap hari. Bentuknya menyerupai kondom yang dipasang pada bagian luar penis. Fungsinya sama dengan kateter pada umumnya yaitu mengalirkan air seni ke kantong drainase.

Kateter jenis ini biasa digunakan pada pria yang tidak memiliki gangguan di saluran kemih, namun memiliki gangguan mental atau psikis, seperti demensia (pikun).

Kateter umumnya aman untuk digunakan. Meski begitu, ada hal yang penting untuk diperhatikan dalam penggunaan kateter, yaitu kebersihannya. Kebersihan kateter harus selalu dijaga untuk mencegah terjadinya infeksi, terutama jenis indwelling urinary catheter yang sering dikaitkan dengan penyakit infeksi saluran kemih.

Alat dan Bahan Pemasangan kateter

  1. Handshoen steril
  2. Handschoen on steril
  3. Kateter steril sesuai ukuran dan jenis
  4. Urobag
  5. Doek lubang steril
  6. Jelly
  7. Lidokain 1% dicampur jelly ( perbandingan 1 :1 ) masukkan dalam spuit ( tanpa jarum )
  8. Larutan antiseptic + kassa steril
  9. Perlak dan pengalas
  10. Pinset anatomis
  11. Bengkok
  12. Spuit10 cc berisi aquades
  13. Urinal bag
  14. Plester / hypavik
  15. Gunting
  16. Sampiran

SOP Pemasangan Kateter Urine secara Umum

1. Tahap Pra Interaksi

  • Melakukan pengecekan program terapi
  • Mencuci tangan
  • Menyiapkan alat

2. Tahap Orientasi

  • Memberikan salam dan menyapa nama pasien
  • Menjelaskan tujuan dan prosedur pelaksanaan
  • Menanyakan persetujuan dan kesiapan pasien

3. Tahap Kerja

  • Menjaga privacy Pasien dengan memasang sampiran dan selimut extra
  • Mengatur posisi pasien dalam posisi terlentang dan melepaskan pakaian bawah
  • Memasang perlak dan pengalas
  • Memasang pispot di bawah bokong pasien
  • Menyiapkan plester fiksasi kateter dan label waktu pemasangan kateter, membuka kemasan luar kateter dengan tetap mempertahankan kesterilannya, menyiapkan pelumas pada kasa steril dan dijaga kesterilannya.
  • Memakai sarung tangan
  • Tangan tidak dominan pegang penis pakai kasa steril, desinfeksi dengan tangan dominan dengan menggunakan kapas sublimat/betadin sol pada metaus uretra.
  • Mengganti sarung tangan steril, memasang duk steril
  • Masukkan jelly anestesi atau pelumas pada uretra kira-kira 10 cc, tahan ujung penis dan meatus uretra dengan ibu jari dan telunjuk untuk mencegah refluk jelly, tunggu sebentar kira-kira 5 menit agar efek anestesi bekerja.
  • Pilih foley kateter sesuai ukuran, (besar : 18 dan 20, kecil : 8 dan 10 french catheter) atau sesuai persediaan
  • Masukkan foley kateter ke uretra secara perlahan dengan sedikit mengangkat penis hingga urin keluar (klien dianjurkan tarik napas panjang)
  • Menampung urin pada botol bila diperlukan untuk pemeriksaan
  • Mendorong lagi foley kateter kira-kira 5 cm ke dalam
  • bladder (1-2 inc)
  • Kembungkan balon dengan cairan aquadest sesuai ukuran, kira-kira 20 cc
  • Menarik kateter dengan perlahan sampai terasa ada tahanan dan meletakkannya di atas abdomen bagian bawah.
  • Menyambungkan kateter dengan urine bag
  • Melepas duk, pengalas dan sarung tangan
  • Memfiksasi kateter di atas abdomen bagian bawah
  • Menempel label waktu pemasangan kateter

4. Tahap Terminasi

  • Melakukan evaluasi tindakan yang baru dilakukan
  • Merapikan pasien dan lingkungan
  • Berpamitan dengan klien
  • Membereskan alat-alat dan kembalikan alat ketempat semula
  • Mencuci tangan
  • Mencatat kegiatan dalam lembar catatan perawatan

SOP Pemasangan Kateter Urine Pada Pria

  1. Memperkenalkan diri
  2. Jelaskan prosedur yang akan di lakukan
  3. Siapkan alat disamping klien
  4. Siapkan ruangan dan pasang sampiran
  5. Cuci tangan
  6. Atur posisi psien dengan terlentang abduksi
  7. Pasang pengalas
  8. Pasang selimut, daerah genetalia terbuka
  9. Pasan handschoen on steril
  10. Letakkan bengkok diantara kedua paha
  11. Cukur rmabut pubis
  12. Lepas sarung tangan dan ganti dengan sarung tangan steril
  13. Pasang doek lubang steril
  14. Pegang penis dengan tangan kiri lalu preputium ditarik ke pangkalnya dan bersihkan dengan kassa dan antiseptic dengan tangan kanan
  15. Beri jelly pada ujung kateter ( 12,5 – 17,5 cm). Pemasangan indwelling pada pria : jellydan lidokain denga perbandingan 1 : 1 masukkan kedalan uretra dengan spuit tanpa jarum
  16. Ujung uretra ditekan dengan ujung jari kurang lebih 3-5 menit sambil di masase
  17. Masukkan kateter pelan – pelan, batang penis diarahkan tegak lurus deng bidang horisontal sambil anjurkan untuk menarik napas. Perhatikan ekspresi klien
  18. Jika tertahan jangan dipaksa
  19. Setelah kateter masuk isi balon dengan caran aquades bila untuk indwelling, fiksasi ujung kateter di paha pasien. Pasang urobag disamping tempat tidur
  20. Lihat respon klien dan rapikan alat
  21. Cuci tangan
  22. Dokumentasikan tindakan

SOP Pemasangan Kateter Urine Pada Wanita

  1. Memperkenakan diri
  2. Jelaskan prosedur yang akan dilakukan
  3. Siapkan alat di samping klien
  4. Siapkan ruangan dan pasang sampiran
  5. Cuci tangan
  6. Atur posisi pasien dengan telentang abduksi
  7. Berdiri disebelah kanan tempat tidur klien
  8. Pasang pengalas
  9. Pasang selimut, daerah genetalia terbuka
  10. Pasang handschoen on steril
  11. Letakkan bnengkok diantara kedua paha
  12. Cukur rambut pubis
  13. Lepas sarung tangan dang anti dengan sarung tangan steril
  14. Pasang doek
  15. Bersikan vulva dengan kasa, buka labia mayoer, dengan ibu jari dan telunjuk tangan kiri, bersihkan bagian dalam
  16. Beri jelly pada ujung kateter ( 2,5 – 5 cm) lalu masukkan pelan – pelan ujung kateter pada meatus uretra sambil pasien dianjurkan menarik napas. Perhaikan respon klien
  17. Setelah kateter masuk isi balon dengan cairan aquades 10 cc
  18. Fiksasi
  19. Sambung dengan urobag
  20. Rapikan alat
  21. Buka handchoen dan cuci tangan
  22. Dokumentasikan tindakan

Komplikasi Kateterisasi Uretra (Pria)

Terdapat beberapa risiko komplikasi yang mungkin terjadi selama pemasangan kateter uretra, yaitu:

  1. Balon yang dikembangkan rusak atau pecah ketika sedang memasukan kateter. Apabila hal ini terjadi, operator harus mengeluarkan semua fragmen balon yang pecah
  2. Balon tidak mengembang setelah kateter telah terpasang. Oleh karena itu, perlu dilakukan pemeriksaan pengembangan balon sebelum dimasukan ke dalam uretra. Apabila balon tidak dapat mengembang, maka operator harus mengganti kateternya dengan yang baru
  3. Urin berhenti mengalir ke dalam kantung urin, sehingga operator perlu memeriksa posisi dari kateter dan kantung kemih untuk menghindari terjadinya obstruksi di sepanjang selang kateter
  4. Aliran urin tersumbat, maka dokter harus mengganti kateter, kantung urin, atau keduanya
  5. Risiko infeksi akan meningkat seiring bertambahnya hari penggunaan kateter sejak pemasangan dilakukan
  6. Apabila balon dikembangkan sebelum mencapai kandung kemih, maka risiko perdarahan atau ruptur dari uretra dapat terjadi
  7. Spasme kandung kemih dapat terjadi ketika kateter sudah terpasang. Kondisi ini muncul ketika perasaan berkemih muncul dan dapat disertai rasa nyeri. Seringkali, urin akan keluar di luar selang kateter bila spasme muncul. Kondisi ini membutuhkan terapi untuk mengurangi spasme yang terjadi.

Komplikasi utama yang dapat terjadi pada pemasangan kateter adalah infeksi dan trauma. Setelah 48 jam pemasangan kateter, kebanyakan bakteri akan mulai berkolonisasi di dalam kateter, yang dapat memicu terjadinya infeksi. Komplikasi yang dapat timbul akibat kateter uretra yang terpasang di antaranya:

  1. Masalah pada kateter: alergi terhadap bahan kateter, kebocoran urin, obstruksi kateter
  2. Masalah pada uretra: striktur uretra, perforasi uretra, perdarahan
  3. Masalah saluran kemih lainnya: infeksi pada saluran kemih, termasuk uretritis, sistitis, pielonefritis, dan bakteremia transien, parafimosis yang disebabkan oleh kegagalan kuit preputium untuk kembali ke posisi awal setelah dilakukan pemasangan kateter, batu saluran kemih, gross hematuria, kerusakan ginjal

Kerusakan ginjal umumnya terjadi pada pasien yang menggunakan kateter uretra secara jangka panjang.

Antisipasi Komplikasi

Apabila terjadi komplikasi pada pasien pasca pemasangan kateter, dapat dilakukan antisipasi dengan beberapa hal berikut:

1. Obstruksi

Material yang dapat menyumbat kateter biasanya mengandung bakteri, glikokaliks, protein hingga endapan kristal. Pasien yang mengalami obstruksi, akan mengekskresikan kalsium, protein dan musin dalam jumlah yang lebih banyak. Irigasi dapat mencegah terjadinya obstruksi berulang. Apabila tetap terjadi obstruksi meski irigasi dilakukan, kateter yang mengalami obstruksi harus diganti dengan yang baru.

2. Kebocoran Urin

Spasme kandung kemih, adalah penyebab yang sering kali menimbulkan kebocoran. Hal ini disebabkan karena tekanan yang dihasilkan oleh spasme kandung kemih akan mengurangi kapasitas irigasi melalui kateter, sehingga menimbulkan kebocoran.

Kebocoran yang disebabkan oleh spasme tidak boleh diatasi dengan menggunakan kateter dengan diameter yang lebih besar. Pemberian antispasmodik dapat secara efektif mengatasi spasme yang terjadi sehingga mengembalikan fungsi otot detrusor yang terganggu

3. Kolonisasi dan Infeksi

Kateterisasi jangka panjang, dapat menimbulkan kolonisasi bakteri dalam jangka waktu 6 minggu pemasangan. Kejadian bakteriuria tidak memerlukan pemberian antibiotik karena profilaksis antibiotik justru dapat meningkatkan risiko terjadinya resistensi.

Terapi antibiotik sebaiknya hanya diberikan pada pasien yang menunjukan gejala infeksi saluran kemih. Lama pemberian terapi antibiotik dilakukan paling sedikit 10 hari pengobatan.

Referensi :

  1. Shlamovitz GZ. Urethral Catheterization in Men. Updated 7 Januari 2016. Diunduh dari https://emedicine.medscape.com/article/80716-overview.
  2. Departement of Emergency Medicine University of Ottawa. Urinary Catheter Insertion. Updated 2003. Diunduh dari http://www.med.uottawa.ca/procedures/ucath/.
  3. Cravens DD and Zweig S. Urinary Catheter Management. Am Fam Physician. 15 Januari 2000: 61(2); p. 369-376. Diunduh dari http://www.aafp.org/afp/2000/0115/p369.html
  4. Nicolle, L. (2014). Catheter associated urinary tract infections. The Journal of BioMed Central. 3 (23).
  5. National Institute of Diabetes and Digestive and Kidney Diseases (2014). Urinary Retention.
  6. Healthy Western Australians. What is a catheter?
  7. NHS UK (2017). Urinary catheter.
  8. Sobol, J. National Institutes of Health (2017). Medline Plus. Urinary catheters.
  9. Cafasso, J. Healthline (2017). Urinary Catheters.
  10. Healthline (2016). The Benefits of Intermittent Catheterization.

Suka dengan artikel ini?

Jadilah bagian dari Nerslicious Learningpad agar tidak ketinggalan informasi ilmu dan kiat keperawatan terbaru dari kami. Plus, akses ke berbagai konten premium kami. Gratis!

Ayo Jadi Bagian dari Nerslicious!

Apakah anda seorang Perawat Pendidik? Mari bergabung sebagai mentor di Nerslicious Academy, dan bantu kami untuk meningkatkan akses terhadap pendidikan keperawatan digital di Indonesia!

Leave A Reply

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay on top - Get the nursingdaily in your inbox