Profesi Keperawatan Selama Pandemi Influenza Paling Mematikan tahun 1918

Tidak pernah sebelumnya kita yang hidup hari ini mengalami kejadian yang begitu mengejutkan, menyedihkan dan menimbulkan perasaan tidak berdaya yang ditimbulkan oleh pandemi COVID-19.

Tapi ini bukan bencana global pertama yang disebabkan oleh virus mematikan yang luar biasa – satu abad yang lalu, influenza Spanyol menjadi pandemi paling menakutkan dalam sejarah umat manusia. Pandemi influenza yang menghancurkan pada tahun 1918-1919 adalah waktu yang penting dan titik balik untuk profesi keperawatan dan pengaruhnya terhadap profesi keperawatan masih terasa sampai hari ini.

Profesi Keperawatan dalam Pandemi Flu Spanyol #1
Foto langka rumah sakit darurat saat Flu Spanyol | Arsip Nasional AS

Kematian COVID-19 mungkin akan jauh lebih rendah daripada Flu Spanyol karena kemajuan sains dan komunikasi yang belum pernah terjadi sebelumnya selama 100 tahun terakhir. Namun demikian, ada banyak kesamaan yang mencolok – dalam kurangnya pilihan perawatan yang efektif, langkah-langkah kesehatan masyarakat yang diambil untuk mengendalikan penyebaran, serta tuntutan besar pada profesi keperawatan.

Pandemi Influenza Spanyol

Influenza Spanyol melanda dunia pada tahun 1918, tepat saat Perang Dunia I hampir berakhir. Perhatian dunia difokuskan pada perang dan akibat setelah peratang, sehingga sangat sedikit catatan tentang epidemi pada saat itu. Para peneliti baru mulai mempelajari sejarah flu Spanyol selama beberapa dekade terakhir.

Statistik penyakit menular global tidak disimpan pada masa itu seperti sekarang. Diperkirakan sekitar 500 juta orang, antara seperempat dan sepertiga populasi dunia pada saat itu, terinfeksi dan sekitar 50 hingga 100 juta dari mereka meninggal. Angka tersebut lebih besar dari semua yang tewas selama Perang Dunia I dan Perang Dunia II. Penyakit ini juga membunuh jauh lebih banyak orang daripada wabah bubonik yang terjadi pada abad pertengahan, ataupun kematian dari penyakit HIV / AIDS sampai saat ini.

Profesi Keperawatan dalam Pandemi Flu Spanyol #2
Selama perang dunia banyak orang meninggal karena luka-luka,Flu Spanyol membunuh lebih banyak orang kala itu.

Istilah Influenza Spanyol sebenarnya keliru karena penelitian menunjukkan bahwa penyakit itu tidak berasal dari Spanyol, tetapi kemungkinan besar di AS. Nama ini berasal dari fakta bahwa Raja Spanyol saat itu, Alfonso XIII, adalah korban pertama dari penyakit ini dan ini menjadi berita utama di seluruh dunia. Di sebagian besar negara lain, ada sensor ketat masa perang terhadap pers dan proporsi epidemi Flu Spanyol, yang awalnya di kalangan tentara, jarang dilaporkan.

Profesi Keperawatan dalam Pandemi Flu Spanyol #3
Flu Spanyol – nama yang salah untuk momok yang kemungkinan dimulai di AS tetapi, ketika pasukan menyebar ke seluruh Eropa, merenggut 50 hingga 100 juta jiwa di seluruh dunia, termasuk lebih dari 600.000 orang Amerika.

Gelombang pertama Flu Spanyol terjadi pada musim semi 1918, terutama di kamp-kamp militer. Tampaknya, penyakit itu mereda dengan cepat dan tidak ada perhatian lebih lanjut yang diberikan pada penyakit ini. Pada musim gugur tahun itu, jenis virus yang lebih ganas muncul untuk bertahan. Kondisi yang penuh sesak dan tidak bersih di kamp-kamp militer berkontribusi terhadap penyebaran penyakit yang cepat. Dari sana, ketika tentara kembali ke negara asalnya, virus itu dibawa ke hampir setiap sudut dunia.

Apa itu Flu Spanyol?

Pejabat kesehatan masyarakat dan dokter hanya memiliki sedikit pemahaman tentang penyakit ini dan bingung oleh fakta bahwa Flu Spanyol jauh lebih ganas dan mematikan daripada flu musiman biasa. Selain itu, secara karakteristik dapat membunuh lebih banyak orang dewasa muda dan sehat dibandingkan dengan korban influenza biasa yang lebih riskan terhadap anak-anak dan orang tua.

Profesi Keperawatan dalam Pandemi Flu Spanyol #4
Relawan Palang Merah berjuang melawan epidemi flu Spanyol di Amerika Serikat pada tahun 1918 | Getty Images

Ilmu Kedokteran saat itu telah menerima teori kuman penyakit menular, tetapi fakta bahwa virus juga menyebabkan penyakit pada manusia masih belum diketahui. Analisis sampel diawetkan yang baru ditemukan, dari seorang tentara yang meninggal akibat flu Spanyol, menemukan bahwa itu disebabkan oleh strain virus H1N1, virus yang sama yang bertanggung jawab atas berjangkitnya flu babi pada tahun 2009.

Profesi Keperawatan dalam Pandemi Flu Spanyol #5.png
Pasien-pasien influenza ditempatkan di tempat tidur di teras, dipisahkan oleh sprei gantung di Rumah Sakit Walter Reed di D.C.

Mereka yang terinfeksi virus awalnya menunjukkan gejala influenza biasa tetapi dengan cepat menjadi tambah parah dengan demam tinggi dan pengumpulan cairan di paru-paru mereka. Gejala khas Flu Spanyol adalah sianosis heliotrope, yang berwarna biru gelap atau ungu menyebar di seluruh tubuh. Begitu gangguan pernapasan akut ini terjadi, kematian biasanya tidak terhindarkan.

“It is simply a struggle for air until they suffocate (Ini hanyalah perjuangan untuk udara sampai mereka mati lemas)” tulis seorang dokter pada saat itu.

Tindakan Kesehatan Masyarakat untuk mengendalikan penyebaran

Langkah-langkah untuk membatasi kontak antara manusia untuk menekan angka penyebaran penyakit menular telah digunakan sejak abad pertengahan dan pembatasan serupa diterapkan selama Flu Spanyol. Sebagian besar tergantung pada otoritas lokal untuk memutuskan tindakan apa yang harus diambil dengan hasil bahwa tanggapan sangat bervariasi antara kota, daerah, dan negara.

Profesi Keperawatan dalam Pandemi Flu Spanyol #6.png
Mengenakan masker menyebabkan penurunan cepat dalam jumlah kasus influenza.

Langkah-langkah yang diperkenalkan termasuk melarang pertemuan publik yang besar dan menutup sekolah, bioskop, salon, ruang dansa, dan trem. Di beberapa kota, masyarakat juga didorong untuk tinggal di rumah dan orang-orang yang terkena dampak umumnya ditempatkan di bawah karantina.

Profesi Keperawatan dalam Pandemi Flu Spanyol #7.png
Sistem transportasi disemprot dengan desinfektan anti-flu. | Getty Images

Selain itu, masyarakat dididik untuk menghindari keramaian, menggunakan sapu tangan untuk menutup hidung dan mulut mereka ketika batuk atau bersin dan untuk mempraktikkan kebersihan yang baik dengan mencuci tangan. Beberapa pihak berwenang juga mendorong peningkatan daya tahan alami terhadap penyakit melalui istirahat yang cukup, udara segar dan makanan yang bergizi.

Profesi Keperawatan dalam Pandemi Flu Spanyol #8.png
Tidak ada social distancing di sini; jemaat Katedral Santa Maria menghadiri Misa | Getty Images

Di Minnesota, para Guru secara sukarela dibantu oleh Pramuka, dan petugas pos turun ke jalan untuk memberikan pendidikan kesehatan pada masyarakat dengan membantu memasang poster dan mendistribusikan pamflet pendidikan kesehatan.

Profesi Keperawatan dalam Pandemi Flu Spanyol #9.png
Pada tahun 1918, kompleks Civic Center San Francisco berfungsi sebagai rumah sakit flu angkatan laut darurat. | Getty Images

San Francisco mengesahkan peraturan dimana setiap orang harus memakai masker kasa saat ke luar rumah dan ini tampaknya menyebabkan penurunan yang cepat dalam jumlah kasus. Sajak berikut digunakan untuk mengingatkan orang agar memakai masker kasa mereka:

Obey the laws – Patuhi hukum

And wear the gauze – Dan kenakan kasa

Protect your jaws – Lindungi rahang Anda

From Septic Paws. – Dari Septic Paws.

Anggota masyarakat mempunya beragam reaksi yang berbeda terhadap langkah-langkah ketat yang berdampak pada kehidupan sehari-hari mereka. Beberapa menerima pembatasan, yang lain menyerukan langkah-langkah yang lebih keras, dan kemudian ada juga yang memprotes apa yang mereka lihat sebagai pembatasan yang tidak perlu dan tidak adil.

Profesi Keperawatan dalam Pandemi Flu Spanyol #10
Karena orang-orang tidak mengenakan masker, jumlah kematian di Philadelphia berakhir jauh lebih tinggi daripada di kota-kota dengan penguncian dan disiplin yang lebih ketat. | Arsip Nasional AS

Beberapa otoritas kesehatan masyarakat lambat merespons. Sebagai contoh, ketika Flu Spanyol telah menguasai dan merenggut sejumlah nyawa di kota itu, Direktur Kesehatan dan Amal Masyarakat di Philadelphia bersikeras bahwa tidak ada yang perlu dikhawatirkan dan sebuah parade Liberty Bond tetap dilaksanakan. Puluhan ribu orang berbondong-bondong ke jalan-jalan dan lonjakan kasus Flu Spanyol terlihat dalam beberapa hari. Philadelphia adalah salah satu kota yang paling terpukul di AS.

Secara keseluruhan, analisis catatan menunjukkan bahwa angka kematian lebih rendah di mana berbagai tindakan dilaksanakan dengan cepat dan berkelanjutan dari waktu ke waktu.

Pengobatan untuk influenza Spanyol

Tidak ada pengobatan atau vaksin yang efektif untuk influenza Spanyol. Dokter bereksperimen dengan berbagai perawatan yang sebelumnya digunakan untuk penyakit pernapasan seperti penggunaan kina, kapur barus, wiski, kreosot dengan sifat antiseptiknya yang diketahui, dan bahkan strychnine. Obat-obatan umum untuk pengobatan simtomatik seperti aspirin, calomel, dan minyak jarak juga digunakan.

Masyarakat jelas tidak ketinggalan yang mana mereka menggunakan obat tradisional racikan mereka sendiri. Dan kemudian ada juga “obat” yang biasa dipromosikan oleh para penipu untuk mengambil keuntungan dari wabah tersebut.

Rumah sakit, dan bahkan fasilitas sementara yang didirikan, segera kewalahan yang akhirnya mereka membuat cakupan prioritas bahwa hanya pasien yang paling parah yang dirawat, yang lainnya dirawat di rumah dengan mengunjungi perawat dan sukarelawan yang tersedia.

Berbagai tindakan isolasi dan pengendalian infeksi digunakan di rumah sakit, seperti memastikan ventilasi yang baik, pemisahan tempat tidur, mengurangi jumlah tempat tidur di bangsal, mengatur tempat tidur sehingga pasien, dan membatasi antar tempat tidur dengan gorden darurat.

Profesi Keperawatan dalam Pandemi Flu Spanyol #11
Perawat memberikan perawatan kepada pasien influenza di New Orleans pada tahun 1918 | Angkatan Laut AS

Langkah-langkah lebih lanjut termasuk desinfeksi tempat tidur dan kamar, staf mendesinfeksi tangan mereka dengan antiseptik, dan pengenalan masker kasa juga digunakan.

Tindakan penanganan dan pengendalian infeksi di Rumah Sakit Camp Brooks patut diperhatikan karena tingkat kematian yang rendah di antara pasien dan staf perawatan kesehatan. Rumah sakit tenda ini menerima sekelompok 351 pelaut yang banyak di antara mereka menderita pneumonia.

Pada siang hari pasien dirawat di luar di udara segar dan sinar matahari dan pada malam hari tutup tenda dibiarkan terbuka, dengan pasien diberikan selimut ekstra dan botol air panas agar tetap hangat. Sinar matahari diketahui dapat membunuh bakteri dan virus, dan “faktor udara segar” adalah subjek penelitian serius sampai antibiotik ditemukan.

Pasien menggunakan piring dan peralatan mereka sendiri, yang dibersihkan dengan air mendidih setelah digunakan. Staf harus membersihkan tangan mereka dengan desinfektan setelah setiap kontak pasien dan tidak ada pembagian cangkir, handuk atau barang-barang lainnya yang diperbolehkan. Mereka mengenakan gaun, sarung tangan, penutup kepala, dan masker saat kontak dengan pasien.

Masker improvisasi khusus sangat menarik perhatian kala itu. Rangka dibuat dari saringan saus agar sesuai dengan wajah masing-masing individu sehingga penutup kasa tidak menyentuh mulut atau hidung. Staf tidak diizinkan menyentuh bagian luar masker dan diganti, disterilkan, serta ditutupi dengan kain kasa baru setiap dua jam.

Sebelum pecahnya pandemi, kedokteran telah membuat langkah besar dalam beberapa dekade sebelumnya dan mendapatkan reputasi bagus karena mampu menyembuhkan penyakit. Namun, menghadapi Flu Spanyol, dokter bingung dan harus mengakui bahwa tidak ada yang bisa mereka lakukan. Namun, yang segera menjadi jelas adalah bahwa perawat adalah orang-orang yang dapat membuat perbedaan di garis depan.

Keperawatan selama Influenza Spanyol

Di mana tidak ada intervensi medis yang efektif, keterampilan keperawatan dapat memberikan kenyamanan dan perawatan dasar – memantau tanda-tanda vital, memastikan ventilasi yang tepat, desinfektan, mandi dan mengganti linen, kebersihan pribadi, pemberian makan, dukungan emosional, mendidik, dan banyak lagi – sampai pasien pulih ataupun meninggal.

Pada 1918, pendidikan keperawatan telah menjadi sebuah pendidikan yang mapan – di AS sudah ada 1.129 sekolah pelatihan pada tahun 1910. Meskipun demikian, terdapat banyak kekurangan perawat terlatih untuk memenuhi tuntutan Flu Spanyol. Selain itu, banyak perawat terlatih masih bertugas di militer dan sejumlah besar petugas kesehatan terinfeksi dan bahkan kehilangan nyawa mereka.

Profesi Keperawatan dalam Pandemi Flu Spanyol #12.png
Perawat Palang Merah menyiapkan masker untuk dibagikan kepada tentara | Getty Images

Respons terpusat terhadap epidemi itu bukan dari pemerintah federal tetapi dari Palang Merah Amerika. Organisasi ini membentuk Komite Nasional Influenza untuk mengoordinasikan distribusi perawat dan sukarelawan, serta persediaan medis, di seluruh AS. Namun demikian, permintaan dari berbagai bidang untuk perawat tambahan sering tidak terpenuhi, seperti yang diilustrasikan oleh pesan telegraf berikut: “Can send all the Doctors you want but not one nurse. (Kami dapat mengirim semua Dokter yang Anda inginkan tetapi tidak dengan perawat satupun.)”

Selain bekerja di rumah sakit, ribuan perawat melayani masyarakat sebagai Perawat Home Visit atau Visiting Nurse di kota maupun di daerah terpencil. Perawat seringkali merupakan satu-satunya penyedia layanan kesehatan karena dokter tidak dapat menjangkau semua orang yang sakit. Perawat melaporkan bahwa mereka bekerja hingga 18 jam sehari, atau sampai mereka tidak tahan lagi.

Profesi Keperawatan dalam Pandemi Flu Spanyol #13
Perawat berada di garis depan pertempuran melawan penyakit selama pandemi. | Arsip Nasional Amerika Serikat

Perawat Home Visit atau Visiting Nurses akan memasuki rumah untuk melakukan skrining seluruh keluarga yang sakit kritis dengan flu, beberapa bahkan ditemukan sudah meninggal.

“Orang-orang melihat di pintu dan jendela mereka, memanggil perawat untuk masuk. Sedikitnya 15 pasien dan 50 pasien sebelum malam kami kunjungi dan kami rawat,” tulis seorang perawat pada saat itu.

Palang Merah juga melibatkan sukarelawan untuk membantu merawat orang sakit karena kekurangan perawat terlatih, kadang-kadang memberi mereka beberapa pelatihan dasar. Namun, masyarakat segera menyadari nilai perawat yang terlatih meskipun perawatannya hanya bersifat simptomatik.

”Satu perawat terlatih sama dengan 20 sukarelawan yang tidak terlatih”, lapor salah satu surat kabar AS saat itu. Akses ke asuhan keperawatan yang terampil dilaporkan secara luas sebagai prediktor terbaik untuk bertahan hidup.

Bagaimana pengaruh Flu Spanyol terhadap Profesi Keperawatan?

Sebelum epidemi, peran perawat paling sering dilihat sebagai pelaksana perintah dokter. Selama Flu Spanyol, dokter tidak dapat memberikan perawatan yang efektif dan seringkali bahkan tidak dapat menjangkau semua pasien.

Profesi Keperawatan dalam Pandemi Flu Spanyol #14
Perawat sukarelawan di Eureka, California | Arsip Nasional Amerika Serikat

Dokter dan masyarakat serta perawat itu sendiri segera menyadari bahwa perawat memiliki peran unik mereka sendiri dalam merawat pasien. Perawat mampu melakukan penilaian dan tindakan independen. Perawat terus mengawasi pasien mereka dan, ketika kondisi mereka tiba-tiba berubah, seorang perawat harus “bertindak segera dengan pengetahuan, dengan kontrol, dan dengan otoritas sendiri.”

Perawat menemukan makna baru dalam profesi mereka, mereka bangga dengan apa yang telah mereka capai selama epidemi.

“Mengerikan seperti halnya epidemi influenza, dengan jumlah kasus yang menakutkan, ada kegembiraan luar biasa yang harus dirasakan serta banyak pelajaran yang bisa dipetik dari ujian kehidupan profesi yang begitu hebat,” tulis seorang perawat.

Profesi Keperawatan dalam Pandemi Flu Spanyol #15
Seorang perawat mensterilkan kamar rumah sakit di War Influenza Camp di Lawrence, Massachusetts | Arsip Nasional Amerika Serikat

Perubahan lebih lanjut yang disebabkan oleh penggunaan sukarelawan selama epidemi adalah pengenalan perawat kategori kedua – perawat praktis berlisensi, seperti yang kita kenal sekarang.

Di seluruh dunia otoritas kesehatan juga menerima kebutuhan akan sistem kesehatan masyarakat yang lebih kuat, dengan sejumlah negara memberlakukan undang-undang kesehatan masyarakat terpusat segera sesudahnya. Ini menyebabkan peningkatan jumlah perawat yang terlibat dalam layanan kesehatan masyarakat.

Pelajaran dari Flu Spanyol dan COVID-19

Influenza Spanyol menyoroti peran perawat secara internasional. Pandemi meningkatkan status profesi keperawatan dan itu menjadi jalan bagi keperawatan untuk mengklaim pengakuan profesional yang lebih besar di awal abad ke-20.

Sebagai perawat, kita semua pasti terserang ironi pandemi selama tahun 2020, yang mana tahun 2020 adalah Tahunnya Perawat dan Bidan di seluruh dunia. Namun, sejatinya, ini adalah kesempatan untuk lebih membuktikan peran dan fungsi profesi kita kepada dunia dan masyarakat, dan hal tersebut, untuk sekarang, tidak ada yang lebih baik lagi ketimbang melalui ujian pandemi COVID-19.

Profesi Keperawatan dalam Pandemi Flu Spanyol #16
Pangkalan militer Eberts Field di Arkansas diadikan RS Darurat karena rumah sakit yang penuh sesak. | Arsip Nasional Amerika Serikat

Melihat persiapan global untuk pandemi, dan reaksi awal dari banyak pembuat kebijakan terhadap COVID-19, tampaknya dunia tidak cukup memperhatikan banyak pelajaran dari influenza Spanyol. Termasuk yang terkait dengan profesi keperawatan.

Mudah-mudahan, pelajaran dari pandemi saat ini tidak akan cepat memudar dari ingatan kolektif kita dan mudah-mudahan juga pemerintah dan pembuat kebijakan akan menganggapnya serius jauh ke masa depan.

Referensi :


Artikel ini ditulis oleh Frieda Paton, M.Cur, RN, seorang Registered Nurse dengan gelar Master dalam pendidikan keperawatan. Semangatnya untuk pendidikan keperawatan, masalah keperawatan dan advokasi untuk profesi tersulut saat bekerja sebagai perawat pendidik, dan kemudian editor, di asosiasi perawat nasional Amerika Serikat, ANA.

Gairah ini, bersama dengan minat dalam pendidikan kesehatan dan kesejahteraan sejak masa kuliahnya, tetap bersamanya sepanjang karirnya lebih lanjut sebagai perawat pendidik dan perawat kesehatan kerja. Setelah mencapai usia pensiun, ia terus berkontribusi pada profesi sebagai penulis lepas paruh waktu.

Ia berharap, melalui tulisan-tulisannya dapat menginspirasi mahasiswa keperawatan dan perawat di tempat kerja untuk merefleksikan tren dan masalah yang memengaruhi profesi dan komunitas mereka – dan berperan dalam advokasi di mana pun mereka berada.

Suka dengan artikel ini?

Jadilah bagian dari Nerslicious Learningpad agar tidak ketinggalan informasi ilmu dan kiat keperawatan terbaru dari kami. Plus, akses ke berbagai konten premium kami. Gratis!

Ayo Jadi Bagian dari Nerslicious!

Apakah anda seorang Perawat Pendidik? Mari bergabung sebagai mentor di Nerslicious Academy, dan bantu kami untuk meningkatkan akses terhadap pendidikan keperawatan digital di Indonesia!

1 Comment

Leave A Reply

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay on top - Get the nursingdaily in your inbox