Penanganan COVID-19 Hongkong : Dari Sprint Menjadi Marathon

Untuk memberikan laporan singkat tentang tanggapan inovatif terhadap Covid-19 di seluruh dunia, bersama dengan serangkaian pemikiran terkini tentang kebijakan dan strategi yang relevan dengan pandemi, Nerslicious Academy telah memprakarsai artikel berseri Catatan Covid-19.

Sebuah pesan teks dari seorang kolega di daratan Cina melintas di layar salah satu ponsel kami pada Malam Tahun Baru, 2019, memberi tahu kami tentang sekelompok kasus pneumonia atipikal yang muncul di Wuhan.

Di tengah kilas balik ke epidemi sindrom pernapasan akut (SARS) yang menakutkan pada tahun 2002-2003, kami segera menghubungi jaringan kolaborator kami untuk mendapatkan petunjuk lebih lanjut.

Keheningan yang tidak nyaman mengikuti selama beberapa minggu ke depan.

Pada pertengahan Januari, kami melihat laporan pertama kasus di Bangkok dan kemudian Tokyo. Laporan-laporan ini mengejutkan, mengingat rendahnya jumlah kasus yang dilaporkan di Wuhan pada saat itu.

Mereka memotivasi kami untuk “menyiarkan” ukuran sebenarnya dari wabah Wuhan dan kemudian memperkirakan potensi penyebaran nasional di China selama chunyun, migrasi manusia tahunan terbesar di dunia, yang terkait dengan Festival Musim Semi.

Akhirnya, kesibukan pertukaran WeChat pada 22 Januari 2020, mengakibatkan tim kami terbang ke Beijing keesokan paginya.

Kami menghabiskan 24 jam berikutnya bekerja tanpa henti bersama rekan-rekan dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China (China CDC) yang sudah menghabiskan 3 minggu dengan panik mengumpulkan dan menyusun data.

Tugas kami adalah untuk memahami set set data yang berbeda untuk menyisir dan menemukan dinamika transmisi awal dari apa yang kemudian akan dinamai Covid-19. Temuan kami disebarluaskan dalam Jurnal 6 hari kemudian.(www.nejm.org/doi/10.1056/NEJMoa2001316).

Kemudian, pada 25 Januari, hari pertama tahun baru lunar – hari libur paling penting dalam kalender Cina – salah satu dari kami menghabiskan hari itu dengan pertemuan dengan seluruh kabinet Hong Kong.

Menjelang malam, Kepala Eksekutif Carrie Lam menyatakan bahwa respons Covid-19 Hong Kong telah ditingkatkan ke level “darurat” tertinggi. Gambar 1 merangkum pengalaman Hong Kong sejauh ini (www.coronavirus.gov.hk/eng/index.html).

Gambar 1 : Tindakan yang Diambil untuk Menekan Transmisi Covid-19 di Hong Kong dan Terjadinya Kasus yang Dikonfirmasi Laboratorium.

Di Jenewa, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah menetapkan prioritas tertinggi untuk kasus ini dan mengumpulkan para peneliti serta pakar kesehatan masyarakat terkemuka untuk mengambil stok basis pengetahuan yang berkembang pesat untuk Covid-19 dan, yang lebih penting, untuk membangun peta jalan penelitian untuk mengetahui apa kami belum belajar tentang penyakit ini.Kami memimpin pengembangan jalur epidemiologi.

Tengah hari pada 11 Februari, salah satu dari kami menerima pesan yang memberitahukan kami untuk segera kembali ke Hong Kong, kemudian melanjutkan perjalanan ke Beijing untuk Misi Gabungan WHO-China pada Covid-19.

Kami menghabiskan 10 hari berikutnya melintasi negara itu dan menulis laporan yang merangkum pengalaman Cina dengan Covid-19, dengan tujuan memberi informasi dan membantu mempersiapkan orang-orang di seluruh dunia.

Sementara itu, kami bekerja dengan rekan-rekan di Boston, di College Park, Maryland, dan di Guangzhou untuk menghasilkan bukti untuk membantu menjawab beberapa pertanyaan kunci yang diidentifikasi dalam peta jalan penelitian Covid-19 WHO, termasuk pertanyaan tentang tingkat keparahan penyakit dan kasus penyakit, rasio kematian, efektivitas masker wajah untuk mencegah penularan, dan peran penularan presimptomatik oleh orang-orang yang dalam tahap inkubasi dari penyakit tersebut, secara berurutan.

Sebagai ilmuwan yang melakukan penelitian selama pandemi, kami sangat banyak praktisi kesehatan masyarakat pada saat yang sama; oleh karena itu kami tidak pernah melupakan tanggung jawab utama kami terhadap upaya kontrol lokal.

Kami menghasilkan pembaruan harian tentang perkembangan epidemi untuk laporan publik dan mingguan untuk pihak berwenang, yang bertujuan untuk menyebarluaskan ilmu pengetahuan yang paling kuat dan andal untuk menginformasikan pengambilan keputusan.

Semakin sukses Hong Kong mempertahankan epidemi lokal, semakin sulit mempertahankan langkah-langkah pengendalian penyakit yang efektif sampai vaksin pertama melawan Covid-19 tiba.

Tarik-menarik tiga arah antara perlindungan kesehatan, preservasi ekonomi, dan jaminan bantuan kesejahteraan sosial akan tetap tidak terselesaikan sampai kekebalan populasi yang cukup diperoleh sebagai akibat dari infeksi atau vaksinasi.

Belajar dari masalalu, SARS telah menyatukan kami bertiga. Kami matang selama pandemi influenza A (H1N1) pada tahun 2009, diuji lebih lanjut oleh influenza A (H7N9) wabah unggas ke manusia pada tahun 2013, dan sekarang menghadapi Covid-19.

Bekerja di garis depan dalam sains untuk mengendalikan infeksi yang muncul merupakan sebuah kesulitan tersendiri, tetapi menjaga keseimbangan batin dan ketahanan fisik masih jauh lebih sulit.

Kami tetap menjaga solidaritas dengan sesama pelari jarak jauh kami di maraton ini dan berani menghadapi apa pun yang terjadi selanjutnya.

Gabriel M. Leung, M.D.
Benjamin J. Cowling, Ph.D.
Joseph T. Wu, Ph.D.
Universitas Hong Kong, Hong Kong, Cina

Catatan ini pertama kali diterbitkan di NEJM.org pada 15 April, 2020. Dialih-bahasakan oleh Ns. Nugraha Fauzi diatas lisensi konten terbuka.

Suka dengan artikel ini?

Jadilah bagian dari Nerslicious Learningpad agar tidak ketinggalan informasi ilmu dan kiat keperawatan terbaru dari kami. Plus, akses ke berbagai konten premium kami. Gratis!

Ayo Jadi Bagian dari Nerslicious!

Apakah anda seorang Perawat Pendidik? Mari bergabung sebagai mentor di Nerslicious Academy, dan bantu kami untuk meningkatkan akses terhadap pendidikan keperawatan digital di Indonesia!

Leave A Reply

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay on top - Get the nursingdaily in your inbox