Dapatkan INSENTIF Menarik, gabung jadi penulis di Nerslicious Academy Daftar Disini

Pemeriksaan Fisik Head to Toe Lengkap : Lembar Contekan

Pemeriksaan fisik dalam keperawatan adalah langkah penting dari keseluruhan proses keperawatan. Pemeriksaan fisik dapat disebut sebagai dasar dari proses keperawatan. Dengan pemeriksaan dan atau penilaian terhadap fisik yang lemah atau salah, perawat dapat membuat diagnosis dan rencana keperawatan yang salah sehingga menciptakan intervensi dan evaluasi yang salah pula.

Panduan ini dibuat untuk mencegah hal tersebut, sehingga pemeriksaan fisik dapat dilakukan sebaik dan se-profesional mungkin, sekalipun Anda adalah seorang mahasiswa keperawatan.

Baca Juga : Panduan Membuat Asuhan Keperawatan yang Berkualitas

Pemeriksaan dan penilaian dibawah ini didasarkan pada anatomi-fisiologi-patofisiologi keseluruhan sistem mulai dari head-to-toe.

Pemeriksaan Fisik Head-To-Toe

Pemeriksaan fisik merupakan proses pemeriksaan tubuh pasien untuk menentukan ada atau tidaknya masalah fisik. Tujuan pemeriksaan fisik adalah untuk mendapatkan informasi valid tentang kesehatan pasien.

Pemeriksa harus dapat mengidentifikasi, menganalisis dan menyusun informasi yang terkumpul menjadi suatu penilaian komprehensif.

Terdapat empat prinsip kardinal pemeriksaan fisik meliputi : melihat (inspeksi), meraba (palpasi), mengetuk (perkusi) dan mendengarkan (auskultasi).

Berikut lembar contekan lengkap mengenai pemeriksaan head to toe dari mulai kulit sampai dengan pemeriksaan ekstremitas.

Kulit

  1. Kulit : Kulit klien memiliki warna yang seragam, tidak bercacat dan tidak ada bau yang tidak sedap. Memiliki turgor kulit yang baik dan suhu kulit dalam batas normal.
  2. Rambut : Rambut klien tebal, rambut halus merata dan memiliki jumlah rambut tubuh yang bervariasi. Juga tidak ada tanda-tanda infeksi dan infestasi yang dapat diamati.
  3. Kuku : Klien memiliki kuku berwarna coklat muda dan memiliki bentuk kurva cembung. Halus dan utuh dengan epidermis. Ketika kuku ditekan di antara jari-jari (Tes Pucat), kuku kembali ke warna biasa dalam waktu kurang dari 4 detik.

Kepala

  1. Kepala : Kepala klien berbentuk bulat; normocephalic dan simetris.
  2. Tengkorak : Tidak ada nodul atau massa dan depresi saat diraba.
  3. Wajah : Wajah klien tampak halus dan memiliki konsistensi seragam dan tanpa adanya nodul atau massa.

Mata dan Visi

  1. Alis : Rambut didistribusikan secara merata. Alis klien sejajar secara simetris dan menunjukkan gerakan yang sama saat diminta untuk menaikkan dan menurunkan alis.
  2. Bulu mata : Bulu mata tampak terdistribusi secara merata dan sedikit melengkung ke luar.
  3. Kelopak mata : Tidak ada kotoran, tidak ada perubahan warna dan kelopak mata menutup secara simetris dengan kedipan tidak disengaja sekitar 15-20 kali per menit.
  4. Mata
    • Konjungtiva Bulbar tampak transparan dengan sedikit pembuluh kapiler yang terlihat.
    • Sklera tampak putih.
    • Konjungtiva palpebra tampak berkilau, halus dan merah muda.
    • Tidak ada edema atau robeknya kelenjar air mata.
    • Kornea transparan, halus dan berkilau dan detail iris terlihat. Klien berkedip saat kornea disentuh.
    • Pupil matanya berwarna hitam dan ukurannya sama. Irisnya datar dan bulat. PERRLA (pupil sama bulat menanggapi akomodasi cahaya), pupil menyempit saat diterangi dan tidak diterangi. Pupil mengerut saat melihat objek dekat dan melebar pada objek yang jauh. Pupil berkonvergen saat benda digerakkan ke arah hidung.
    • Saat menilai bidang visual periferal, klien dapat melihat objek di pinggiran saat melihat lurus ke depan.
    • Saat menguji Otot Ekstraokular, kedua mata klien secara terkoordinasi bergerak serentak dengan kesejajaran paralel.
    • Klien dapat membaca kertas koran yang dipegang pada jarak 14 inci.

Telinga dan Pendengaran

  1. Telinga : Auricles simetris dan memiliki warna yang sama dengan kulit wajahnya. Daun telinga sejajar dengan canthus luar mata. Saat meraba tekstur, daun telinga bergerak, kencang dan tidak empuk. Pinna akan mundur saat dilipat. Selama penilaian uji detak jam, klien dapat mendengar detak di kedua telinga.

Hidung dan Sinus

  1. Hidung : Hidung tampak simetris, lurus, dan warnanya seragam. Saat dipalpasi ringan, tidak ada nyeri tekan dan lesi
  2. Mulut:
    • Bibir klien berwarna merah muda seragam; lembab, simetris dan memiliki tekstur yang halus. Klien bisa mengerutkan bibir saat diminta bersiul.
    • Gigi dan Gusi: Tidak ada perubahan warna pada email gigi, tidak ada retraksi pada gusi, berwarna merah muda pada gusi
    • Mukosa bukal klien tampak berwarna merah muda seragam; lembab, lembut, berkilau dan bertekstur elastis.
    • Lidah klien diposisikan secara terpusat. Warnanya merah muda, lembab dan agak kasar. Adanya lapisan keputihan tipis.
    • Langit-langit halus berwarna merah muda terang dan halus sedangkan langit-langit keras memiliki tekstur yang lebih tidak teratur.
    • Uvula klien terletak di garis tengah langit-langit lunak (soft palate).
  3. Leher :
    • Ukuran otot lehernya sama. Klien menunjukkan gerakan kepala yang halus dan terkoordinasi tanpa rasa tidak nyaman.
    • Kelenjar getah bening klien tidak teraba.
    • Trakea tepat di garis tengah leher.
    • Kelenjar tiroid tidak terlihat saat diperiksa dan kelenjar naik saat menelan tetapi tidak terlihat.

Thorax, Lungs, dan Abdomen

  1. Paru-paru / Dada : Dinding dada utuh tanpa nyeri dan massa. Ada ekspansi penuh dan simetris dan ibu jari terpisah 2-3 cm selama inspirasi dalam saat menilai perjalanan pernapasan. Klien memanifestasikan pernapasan yang tenang, ritmis, dan tanpa usaha yang berarti.
  2. Tulang belakang sejajar secara vertikal. Pundak dan pinggul kanan dan kiri memiliki tinggi yang sama.
  3. Jantung : Tidak ada pulsasi yang terlihat di area aorta dan pulmonal. Tidak ada heaves atau lift.
  4. Abdomen : Abdomen klien memiliki kulit yang tidak bercacat dan warnanya seragam. Perut memiliki kontur yang simetris. Ada gerakan simetris yang disebabkan terkait dengan respirasi klien.
    • Vena jugularis tidak terlihat.
    • Ketika kuku ditekan di antara jari-jari (Tes Pucat), kuku kembali ke warna biasa dalam waktu kurang dari 4 detik.
Blanch Test
Nail Blanch Test

Ekstremitas

  1. Ekstremitas simetris dalam ukuran dan panjang.
  2. Otot : Otot tidak teraba dengan tidak adanya tremor. Biasanya kokoh dan menunjukkan gerakan yang halus dan terkoordinasi.
  3. Tulang : Tidak ada kelainan bentuk tulang, nyeri tekan dan bengkak.
  4. Sendi : Tidak ada bengkak, nyeri tekan dan sendi bergerak dengan lancar.

Referensi

  • https://nurse.org/articles/how-to-conduct-head-to-toe-assessment/
  • Medical News Today. https://www.medicalnewstoday.com/articles/325488.php
  • WebMD. https://www.webmd.com/a-to-z-guides/annual-physical-examinations
  • Healthline. https://www.healthline.com/health/getting-physical-examination
Share on:

1 thought on “Pemeriksaan Fisik Head to Toe Lengkap : Lembar Contekan”

Leave a Comment