Dapatkan INSENTIF Menarik, gabung jadi penulis di Nerslicious Academy Daftar Disini

Rangkuman 41 Teori Keperawatan Populer Dunia

Dalam rangkuman teori keperawatan ini, kami bertujuan untuk membantu Anda memahami berbagai macam teori keperawatan yang ada sehingga Anda mempunyai gambaran umum terkait berbagai macam teori keperawatan yang dewasa ini digunakan di berbagai fasilitas kesehatan.

Apa itu Teori Keperawatan?

Teori keperawatan adalah kumpulan pengetahuan yang terorganisir untuk mendefinisikan apa itu keperawatan, apa yang dilakukan perawat, dan mengapa perawat melakukan hal tersebut.

Teori keperawatan memberikan cara untuk mendefinisikan keperawatan sebagai suatu disiplin ilmu unik yang terpisah dari disiplin lain sehingga dapat dijadikan kerangka konsep dan tujuan untuk memandu pelaksanaan praktik keperawatan pada tingkat yang lebih konkret dan spesifik.

Keperawatan, sebagai sebuah profesi, berkomitmen untuk mengakui tubuh pengetahuannya sendiri yang unik dan vital bagi praktik keperawatan—ilmu keperawatan. Untuk membedakan landasan pengetahuan ini, perawat perlu mengidentifikasi, mengembangkan, dan memahami konsep dan teori yang sejalan dengan keperawatan. Sebagai ilmu, keperawatan didasarkan pada teori tentang apa itu keperawatan, apa yang dilakukan perawat, dan mengapa.

Karenanya, penting bagi seorang perawat untuk memahami teori-teori dasar dari keperawatan itu sendiri. Berikut adalah rangkuman 25 teori keperawatan dunia yang menjadi acuan pemberian asuhan keperawatan di berbagai fasilitas kesehatan.

Sejarah Perkembangan Teori Keperawatan

Teori keperawatan pertama muncul pada akhir 1800-an ketika pendidikan keperawatan mulai di akui sebagai pendidikan profesi yang unik dan terpisah dari pendidikan kesehatan lainnya.

  • Pada tahun 1860, Florence Nightingale mendefinisikan keperawatan dalam “Teori Lingkungan” sebagai “tindakan memanfaatkan lingkungan pasien untuk membantunya dalam pemulihannya.”
  • Pada 1950-an, ada konsensus di antara para sarjana keperawatan bahwa keperawatan perlu memvalidasi dirinya sendiri melalui produksi tubuh pengetahuannya sendiri yang teruji secara ilmiah.
  • Pada tahun 1952, Hildegard Peplau memperkenalkan Teori Hubungan Interpersonal yang menekankan hubungan perawat-klien sebagai dasar praktik keperawatan.
  • Pada tahun 1955, Virginia Henderson mengkonseptualisasikan peran perawat sebagai membantu individu yang sakit atau sehat untuk mendapatkan kemandirian dalam memenuhi 14 kebutuhan dasar. Dengan demikian Teori Kebutuhan Keperawatannya dikembangkan.
  • Pada tahun 1960, Faye Abdellah menerbitkan karyanya “Tipology of 21 Nursing Problems,” yang menggeser fokus keperawatan dari pendekatan yang berpusat pada penyakit ke pendekatan yang berpusat pada pasien.
  • Pada tahun 1962, Ida Jean Orlando menekankan hubungan timbal balik antara pasien dan perawat dan memandang fungsi profesional keperawatan sebagai profesi yang bekerja untuk menemukan dan memenuhi kebutuhan mendesak pasien akan bantuan.
  • Pada tahun 1968, Dorothy Johnson memelopori Model Sistem Perilaku dan menjunjung tinggi pembinaan fungsi perilaku yang efisien dan efektif pada pasien untuk mencegah penyakit.
  • Pada tahun 1970, Martha Rogers memandang keperawatan sebagai ilmu dan seni karena keperawatan memungkinkan untuk melihat manusia sebagai satu kesatuan yang integral dengan alam semesta.
  • Pada tahun 1971, Dorothea Orem menyatakan dalam teorinya bahwa asuhan keperawatan diperlukan jika klien tidak mampu memenuhi kebutuhan biologis, psikologis, perkembangan, atau sosial.
  • Pada tahun 1971, Teori Pencapaian Tujuan Imogene King menyatakan bahwa perawat dianggap sebagai bagian dari lingkungan pasien dan hubungan perawat-pasien adalah untuk memenuhi tujuan menuju kesehatan yang baik.
  • Pada tahun 1972, Betty Neuman, dalam teorinya, menyatakan bahwa ada banyak kebutuhan, dan masing-masing dapat mengganggu keseimbangan atau stabilitas klien. Pengurangan stres adalah tujuan dari model sistem praktik keperawatan.
  • Pada tahun 1979, Sr. Callista Roy memandang individu sebagai seperangkat sistem yang saling terkait yang menjaga keseimbangan antara berbagai rangsangan.
  • Pada tahun 1979, Jean Watson mengembangkan filosofi kepedulian, menyoroti aspek humanistik keperawatan karena mereka terkait dengan pengetahuan ilmiah dan praktik keperawatan.

41 Teori Keperawatan dan Pencetusnya

Teori Florence Nightingale

  • Pendiri Keperawatan Modern dan Pelopor Teori Lingkungan.
  • Mendefinisikan Keperawatan sebagai “tindakan memanfaatkan lingkungan pasien untuk membantunya dalam pemulihannya.”
  • Menyatakan bahwa keperawatan “harus menunjukkan penggunaan yang tepat dari udara segar, cahaya, kehangatan, kebersihan, ketenangan, dan pemilihan dan pemberian diet yang tepat – semuanya dengan mengorbankan energi vital pasien.”
  • Lima (5) faktor lingkungan diidentifikasi: udara segar, air murni, drainase yang efisien, kebersihan atau sanitasi, dan cahaya atau sinar matahari langsung.

Teori Hildegard E. Peplau

  • Mempelopori Teori Hubungan Interpersonal
  • Teori Peplau mendefinisikan Keperawatan sebagai “Proses interpersonal interaksi terapeutik antara individu yang sakit atau membutuhkan pelayanan kesehatan dan perawat yang dididik khusus untuk mengenali, menanggapi kebutuhan akan bantuan.”
  • Karyanya dipengaruhi oleh Henry Stack Sullivan, Percival Symonds, Abraham Maslow, dan Neal Elgar Miller.
  • Ini membantu perawat dan penyedia layanan kesehatan mengembangkan lebih banyak intervensi terapeutik dalam pengaturan klinis.

Teori Virginia Henderson

  • Mengembangkan Teori Kebutuhan Keperawatan
  • Berfokus pada pentingnya meningkatkan kemandirian pasien untuk mempercepat kemajuan mereka di rumah sakit.
  • Menekankan kebutuhan dasar manusia dan bagaimana perawat dapat membantu dalam memenuhi kebutuhan tersebut.
  • “Perawat diharapkan untuk melaksanakan rencana terapeutik dokter, tetapi perawatan individual adalah hasil kreativitas perawat dalam merencanakan perawatan.”

Teori Faye Glenn Abdellah

  • “Keperawatan didasarkan pada seni dan ilmu yang membentuk sikap, kompetensi intelektual, dan keterampilan teknis perawat individu menjadi keinginan dan kemampuan untuk membantu orang, sakit atau sehat, mengatasi kebutuhan kesehatan mereka.”
  • Mengubah fokus keperawatan dari berpusat pada penyakit menjadi berpusat pada pasien dan mulai mengikutsertakan keluarga dan lansia dalam asuhan keperawatan.
  • Model keperawatan dimaksudkan untuk memandu perawatan di institusi rumah sakit tetapi juga dapat diterapkan pada keperawatan kesehatan komunitas.

Teori Ernestine Wiedenbach

  • Mengembangkan model konseptual The Helping Art of Clinical Nursing.
  • Definisi keperawatan mencerminkan pengalaman perawat-bidan sebagai “Orang mungkin berbeda dalam konsep keperawatan mereka, tetapi sedikit yang akan tidak setuju bahwa keperawatan adalah memelihara atau merawat seseorang dengan cara keibuan.”
  • Memandu tindakan perawat dalam seni keperawatan dan menetapkan empat elemen keperawatan klinis: filosofi, tujuan, praktik, dan seni.
  • Keperawatan klinis difokuskan pada pemenuhan kebutuhan pasien akan bantuan dalam visi keperawatan yang menunjukkan pentingnya seni keperawatan.

Teori Lydia E. Hall

  • Mengembangkan Care, Cure, Core Theory juga dikenal sebagai “Tiga Cs dari Lydia Hall.”
  • Hall mendefinisikan Keperawatan sebagai “partisipasi dalam aspek perawatan, inti dan penyembuhan dari perawatan pasien, di mana CARE adalah satu-satunya fungsi perawat, sedangkan CORE dan CURE dibagi dengan anggota tim kesehatan lainnya.”
  • Tujuan utama perawatan adalah untuk mencapai hubungan interpersonal dengan individu untuk memfasilitasi pengembangan inti.
  • Lingkaran “perawatan” mendefinisikan peran utama perawat profesional, seperti memberikan perawatan tubuh untuk pasien. “Inti” adalah pasien yang menerima asuhan keperawatan. “Penyembuhan” adalah aspek keperawatan yang melibatkan pemberian obat-obatan dan perawatan.

Teori Joyce Travelbee

  • Menyatakan dalam Model Hubungan Manusia-ke-Manusia bahwa tujuan keperawatan adalah untuk membantu dan mendukung individu, keluarga, atau komunitas untuk mencegah atau mengatasi perjuangan penyakit dan penderitaan dan, jika perlu, untuk menemukan signifikansi dalam kejadian ini, dengan tujuan akhir adalah kehadiran harapan.
  • Keperawatan dicapai melalui hubungan manusia-ke-manusia.
  • Memperluas teori hubungan interpersonal Peplau dan Orlando.

Teori Kathryn E. Barnard

  • Mengembangkan Model Penilaian Kesehatan Anak.
  • Kekhawatiran meningkatkan kesehatan bayi dan keluarganya.
  • Temuannya tentang interaksi orangtua-anak sebagai prediktor penting perkembangan kognitif membantu membentuk kebijakan publik.
  • Dia adalah pendiri Proyek Pelatihan Satelit Penilaian Anak Keperawatan (NCAST), yang memproduksi dan mengembangkan produk, penilaian, dan program pelatihan berbasis penelitian untuk mengajar para profesional, orang tua, dan pengasuh lainnya keterampilan untuk menyediakan lingkungan pengasuhan bagi anak kecil.
  • Meminjam dari psikologi dan perkembangan manusia dan berfokus pada interaksi ibu-bayi dengan lingkungan.
  • Menyumbang hubungan erat dengan praktik yang telah memodifikasi cara penyedia layanan kesehatan menilai anak-anak dalam kaitannya dengan hubungan orang tua-anak.

Teori Evelyn Adam

  • Berfokus pada pengembangan model dan teori tentang konsep keperawatan.
  • Meliputi tujuan profesi, penerima jasa profesional, peran profesional, sumber kesulitan penerima, intervensi profesional, dan konsekuensinya.
  • Sebuah contoh yang baik menggunakan dasar yang unik dari keperawatan untuk ekspansi lebih lanjut.

Teori Nancy Roper, Winifred Logan, dan Alison J. Tierney

  • Model Keperawatan Berdasarkan Model Kehidupan
  • Logan menghasilkan teori sederhana, “yang sebenarnya membantu perawat di samping tempat tidur.”
  • Ketiganya berkolaborasi dalam The Elements of Nursing: A Model for Nursing Based on a Model of Living edisi keempat dan menyiapkan monografi berjudul The Roper-Logan-Tierney Model of Nursing: Based on Activities of Daily Living.
  • Termasuk menjaga lingkungan yang aman, berkomunikasi, bernapas, makan dan minum, menghilangkan, membersihkan diri dan berpakaian, mengontrol suhu tubuh, mobilisasi, bekerja dan bermain, mengekspresikan seksualitas, tidur, dan sekarat.

Teori Ida Jean Orlando

  • Dia mengembangkan Teori Proses Keperawatan.
  • “Pasien memiliki arti dan interpretasi situasi mereka sendiri, dan oleh karena itu perawat harus memvalidasi kesimpulan dan analisis mereka dengan pasien sebelum menarik kesimpulan.”
  • Memungkinkan perawat untuk merumuskan rencana asuhan keperawatan yang efektif yang juga dapat dengan mudah disesuaikan ketika dan jika ada kerumitan yang muncul pada pasien.
  • Menurutnya, seseorang menjadi pasien yang membutuhkan asuhan keperawatan ketika memiliki kebutuhan akan bantuan yang tidak dapat dipenuhi secara mandiri karena keterbatasan fisik, reaksi negatif terhadap lingkungan, atau pengalaman yang menghalanginya untuk mengkomunikasikan kebutuhannya.
  • Peran perawat adalah untuk mencari tahu dan memenuhi kebutuhan mendesak pasien akan bantuan.

Teori Jean Watson

  • Dia mempelopori Filsafat dan Teori Peduli Transpersonal.
  • “Keperawatan berkaitan dengan meningkatkan kesehatan, mencegah penyakit, merawat orang sakit, dan memulihkan kesehatan.”
  • Terutama menyangkut bagaimana perawat merawat pasien mereka dan bagaimana perawatan itu berkembang menjadi rencana yang lebih baik untuk meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan, mencegah penyakit dan memulihkan kesehatan.
  • Berfokus pada promosi kesehatan, serta pengobatan penyakit.
  • Caring adalah pusat praktik keperawatan dan meningkatkan kesehatan lebih baik daripada pengobatan medis sederhana.

Teori Marilyn Anne Ray

  • Mengembangkan Teori Kepedulian Birokrasi
  • “Peningkatan keselamatan pasien, pengendalian infeksi, pengurangan kesalahan pengobatan, dan kualitas perawatan secara keseluruhan dalam sistem perawatan kesehatan birokrasi yang kompleks tidak dapat terjadi tanpa pengetahuan dan pemahaman tentang organisasi yang kompleks, seperti sistem politik dan ekonomi, dan kepedulian spiritual-etika, kasih sayang dan tindakan yang tepat untuk semua pasien dan profesional.”
  • Menantang peserta keperawatan untuk berpikir di luar kerangka acuan mereka yang biasa dan membayangkan dunia secara holistik sambil mempertimbangkan alam semesta sebagai hologram.
  • Menyajikan pandangan yang berbeda tentang bagaimana organisasi perawatan kesehatan dan fenomena keperawatan saling terkait sebagai keseluruhan dan bagian dalam sistem.

Teori Patricia Benner

  • Caring, Kebijaksanaan Klinis, dan Etika dalam Praktik Keperawatan
  • “Hubungan perawat-pasien bukanlah cetak biru yang seragam dan profesional, melainkan kaleidoskop keintiman dan jarak di beberapa momen paling dramatis, pedih, dan duniawi dalam hidup.”
  • Upaya untuk menegaskan dan membangun kembali praktik kepedulian perawat ketika perawat dihargai lebih untuk efisiensi, keterampilan teknis, dan hasil yang terukur.
  • Menyatakan bahwa praktik caring ditanamkan dengan pengetahuan dan keterampilan mengenai kebutuhan manusia sehari-hari.

Teori Kari Martinsen

  • Filosofi Peduli
  • “Keperawatan didasarkan pada kepedulian terhadap kehidupan, pada cinta bertetangga, […]Pada saat yang sama, perawat harus dididik secara profesional.”
  • Manusia diciptakan dan merupakan makhluk yang untuknya kita mungkin memiliki tanggung jawab administratif.
  • Kepedulian, solidaritas, dan praktik moral adalah kenyataan yang tak terhindarkan.

Teori Katie Eriksson

  • Teori Carative Caring
  • “Keperawatan karitatif berarti bahwa kita menggunakan ‘caritas’ ketika merawat manusia dalam kesehatan dan penderitaan […] Caritative caring adalah manifestasi dari cinta yang ‘ada’ […] Persekutuan peduli, kepedulian sejati, terjadi ketika satu kepedulian dalam semangat caritas meringankan penderitaan pasien.”
  • Tujuan akhir dari kepedulian adalah untuk meringankan penderitaan dan melayani kehidupan dan kesehatan.
  • Menginspirasi banyak orang di negara-negara Nordik dan menggunakannya sebagai dasar penelitian, pendidikan, dan praktik klinis.

Teori Myra Estrin Levine

  • Menurut Model Konservasi, “Keperawatan adalah interaksi manusia.”
  • Menyediakan kerangka kerja untuk mengajar mahasiswa keperawatan pemula.
  • Kongruen secara logis, konsisten secara eksternal dan internal, memiliki luas dan kedalaman, dan dipahami, dengan sedikit pengecualian, oleh para profesional dan konsumen perawatan kesehatan.

Teori Martha E. Rogers

  • Dalam Teori Manusia Roger, dia mendefinisikan Keperawatan sebagai “sebuah seni dan ilmu yang humanistik dan kemanusiaan.
  • Ilmu Kesatuan Manusia mengandung dua dimensi: ilmu keperawatan, yaitu pengetahuan khusus bidang keperawatan yang bersumber dari penelitian ilmiah; dan seni keperawatan, yang melibatkan penggunaan keperawatan secara kreatif untuk membantu kehidupan pasien yang lebih baik.
  • Seorang pasien tidak dapat dipisahkan dari lingkungannya ketika menangani kesehatan dan pengobatan.

Teori Dorothea E. Orem

Teori Keperawatan Dorothea Orem
  • Dalam Teori Perawatan Diri, dia mendefinisikan Keperawatan sebagai “Tindakan membantu orang lain dalam penyediaan dan pengelolaan perawatan diri untuk mempertahankan atau meningkatkan fungsi manusia pada tingkat efektivitas rumah.”
  • Berfokus pada kemampuan setiap individu untuk melakukan perawatan diri.
  • Terdiri dari tiga teori yang saling terkait: (1) teori perawatan diri, (2) teori defisit perawatan diri, dan (3) teori sistem keperawatan, yang selanjutnya diklasifikasikan menjadi kompensasi penuh, kompensasi sebagian, dan suportif. edukatif.

Teori Imogene M. King

  • Sistem Konseptual dan Teori Jangka Menengah Pencapaian Tujuan
  • Keperawatan adalah proses tindakan, reaksi dan interaksi dimana perawat dan klien berbagi informasi tentang persepsi mereka dalam situasi keperawatan dan proses interaksi manusia antara perawat dan klien dimana masing-masing merasakan yang lain dan situasi, dan melalui komunikasi, mereka menetapkan tujuan, mengeksplorasi cara, dan menyepakati cara untuk mencapai tujuan.”
  • Berfokus pada proses ini untuk membimbing dan mengarahkan perawat dalam hubungan perawat-pasien, berjalan seiring dengan pasien mereka untuk memenuhi tujuan kesehatan yang baik.
  • Menjelaskan bahwa perawat dan pasien berjalan beriringan dalam mengkomunikasikan informasi, menetapkan tujuan bersama, dan kemudian mengambil tindakan untuk mencapai tujuan tersebut.

Teori Betty Neuman

  • Dalam Model Sistem Neuman, dia mendefinisikan keperawatan sebagai “profesi unik yang berkaitan dengan semua variabel yang mempengaruhi respons individu terhadap stres.”
  • Fokusnya adalah pada klien sebagai suatu sistem (yang dapat berupa individu, keluarga, kelompok, atau komunitas) dan pada respons klien terhadap stresor.
  • Sistem klien mencakup lima variabel (fisiologis, psikologis, sosiokultural, perkembangan, dan spiritual). Ini dikonseptualisasikan sebagai inti dalam (sumber daya energi dasar) yang dikelilingi oleh lingkaran konsentris yang mencakup garis pertahanan, garis pertahanan normal, dan garis pertahanan fleksibel.

Teori Callista Roy

  • Dalam Model Adaptasi, Roy mendefinisikan keperawatan sebagai “profesi perawatan kesehatan yang berfokus pada proses dan pola kehidupan manusia dan menekankan promosi kesehatan bagi individu, keluarga, kelompok, dan masyarakat secara keseluruhan.”
  • Memandang individu sebagai seperangkat sistem yang saling terkait yang berusaha untuk menjaga keseimbangan antara berbagai rangsangan.
  • Menginspirasi pengembangan banyak teori keperawatan dan instrumen adaptasi kelas menengah.

Teori Dorothy E. Johnson

  • Model Sistem Perilaku mendefinisikan Keperawatan sebagai “kekuatan regulasi eksternal yang bertindak untuk melestarikan organisasi dan mengintegrasikan perilaku pasien pada tingkat optimal di bawah kondisi di mana perilaku tersebut merupakan ancaman bagi kesehatan fisik atau sosial atau di mana penyakit ditemukan. .”
  • Advokat untuk mendorong fungsi perilaku yang efisien dan efektif pada pasien untuk mencegah penyakit dan menekankan pentingnya pengetahuan berbasis penelitian tentang efek asuhan keperawatan pada pasien.
  • Menggambarkan orang sebagai sistem perilaku dengan tujuh subsistem: pencapaian, afiliasi-afiliasi, agresif-pelindung, ketergantungan, pencernaan, eliminasi, dan subsistem seksual.

Teori Anne Boykin dan Savina O. Schoenhofer

  • Teori Keperawatan sebagai Caring: Sebuah Model untuk Transformasi Praktek
  • Keperawatan adalah kesatuan yang “terjalin dengan indah” dari aspek disiplin dan profesi keperawatan.
  • Fokus dan tujuan keperawatan sebagai disiplin ilmu dan layanan profesional adalah “mengasuh orang yang hidup untuk peduli dan tumbuh dalam kepedulian.”
  • Caring dalam keperawatan adalah “ekspresi cinta yang altruistik, aktif, dan merupakan pengakuan yang disengaja dan diwujudkan dari nilai dan keterhubungan.”

Teori Afaf Ibrahim Meleis

  • Teori Transisi
  • Ini dimulai dengan pengamatan pengalaman yang dihadapi ketika orang menghadapi perubahan yang berkaitan dengan kesehatan, kesejahteraan, dan kemampuan untuk merawat diri mereka sendiri.
  • Jenis transisi termasuk perkembangan, kesehatan dan penyakit, situasional, dan organisasi.
  • Mengakui peran perawat saat mereka membantu orang melalui transisi kesehatan/penyakit dan kehidupan.
  • Berfokus pada membantu perawat dalam memfasilitasi transisi sehat pasien, keluarga, dan masyarakat.

Teori Nola J. Pender

  • Model Promosi Kesehatan
  • Menggambarkan interaksi antara perawat dan konsumen dengan mempertimbangkan peran lingkungan promosi kesehatan.
  • Ini berfokus pada tiga bidang: karakteristik dan pengalaman individu, kognisi dan pengaruh khusus perilaku, dan hasil perilaku.
  • Menggambarkan sifat multidimensi orang ketika mereka berinteraksi dalam lingkungan mereka untuk mengejar kesehatan.

Teori Madeleine M. Leininger

  • Teori Keanekaragaman dan Universalitas Peduli Budaya
  • Mendefinisikan keperawatan transkultural sebagai “bidang studi dan praktik substantif yang berfokus pada nilai, keyakinan, dan praktik perawatan budaya (kepedulian) yang komparatif, keyakinan, dan praktik individu atau kelompok dari budaya yang sama atau berbeda untuk memberikan praktik asuhan keperawatan yang spesifik budaya dan universal dalam meningkatkan kesehatan atau kesejahteraan. -menjadi atau untuk membantu orang menghadapi kondisi manusia yang tidak menguntungkan, penyakit, atau kematian dengan cara yang bermakna secara budaya.
  • Melibatkan pembelajaran dan pemahaman berbagai budaya mengenai praktik keperawatan dan perawatan kesehatan-penyakit, keyakinan, dan nilai-nilai untuk menerapkan layanan asuhan keperawatan yang signifikan dan efisien kepada orang-orang sesuai dengan nilai budaya dan konteks kesehatan-penyakit mereka.
  • Ini berfokus pada fakta bahwa berbagai budaya memiliki perilaku peduli yang berbeda dan unik serta nilai, keyakinan, dan pola perilaku sehat dan sakit yang berbeda.

Teori Margaret A. Newman

  • Kesehatan sebagai Memperluas Kesadaran
  • “Keperawatan adalah proses mengenali pasien dalam kaitannya dengan lingkungan, dan itu adalah proses pemahaman kesadaran.”
  • ”Teori kesehatan sebagai kesadaran yang berkembang dirangsang oleh kepedulian terhadap mereka yang menganggap kesehatan tidak mungkin karena tidak adanya penyakit atau kecacatan . . . “
  • Keperawatan dianggap sebagai hubungan antara perawat dan pasien, dan keduanya tumbuh dalam arti tingkat kesadaran yang lebih tinggi.

Teori Rosemarie Rizzo Parse

  • Teori Menjadi Manusia
  • “Keperawatan adalah ilmu, dan seni pertunjukan keperawatan dipraktekkan dalam hubungan dengan orang-orang (individu, kelompok, dan komunitas) dalam proses mereka menjadi.”
  • Menjelaskan bahwa seseorang lebih dari jumlah bagian, lingkungan, dan orang yang tidak dapat dipisahkan dan bahwa keperawatan adalah ilmu dan seni manusia yang menggunakan tubuh abstrak pengetahuan untuk membantu orang.
  • Ini berpusat di sekitar tiga tema: makna, ritme, dan transendensi.

Teori Helen C. Erickson, Evelyn M. Tomlin, dan Mary Ann P. Swain

  • Pemodelan dan Pemodelan Peran
  • “Keperawatan adalah bantuan holistik dari orang-orang dengan kegiatan perawatan diri mereka dalam kaitannya dengan kesehatan mereka . . . Tujuannya adalah untuk mencapai kondisi kesehatan dan kepuasan optimal yang dirasakan.”
  • Pemodelan adalah proses yang memungkinkan perawat untuk memahami perspektif unik klien dan belajar untuk menghargai pentingnya.
  • Pemodelan peran terjadi ketika perawat merencanakan dan mengimplementasikan intervensi yang unik untuk klien.

Teori Gladys L. Husted dan James H. Husted

  • Menciptakan Teori Bioetika Simfonologis
  • “Simfonologi (dari ‘symphonia,’ kata Yunani yang berarti kesepakatan) adalah sistem etika yang didasarkan pada syarat dan prakondisi dari sebuah kesepakatan.”
  • Keperawatan tidak dapat terjadi tanpa perawat dan pasien. “Seorang perawat tidak melakukan tindakan yang bukan merupakan interaksi.”
  • Didasarkan pada konsep tunggal hak asasi manusia, kesepakatan esensial non-agresi di antara orang-orang rasional membentuk dasar dari semua interaksi manusia.

Teori Ramona T. Mercer

  • Pencapaian Peran Ibu—Menjadi Ibu
  • “Keperawatan adalah profesi yang dinamis dengan tiga fokus utama: promosi kesehatan dan pencegahan penyakit, memberikan perawatan bagi mereka yang membutuhkan bantuan profesional untuk mencapai tingkat kesehatan dan fungsi yang optimal, dan penelitian untuk meningkatkan basis pengetahuan untuk memberikan asuhan keperawatan yang sangat baik.”
  • “Perawat adalah profesional kesehatan yang memiliki interaksi paling berkelanjutan dan intens dengan wanita dalam siklus bersalin.”
  • Pencapaian peran ibu adalah proses interaksional dan perkembangan yang terjadi dari waktu ke waktu. Ibu menjadi melekat pada bayinya, memperoleh kompetensi dalam tugas-tugas pengasuhan yang terlibat dalam peran, dan mengekspresikan kesenangan dan kepuasan. (Mercer, 1986).
  • Memberikan intervensi perawatan kesehatan yang tepat untuk ibu nontradisional bagi mereka untuk mengadopsi identitas ibu yang kuat.

Teori Merle H. Mishel

  • Ketidakpastian dalam Teori Penyakit
  • Menyajikan struktur yang komprehensif untuk melihat pengalaman penyakit akut dan kronis dan mengatur intervensi keperawatan untuk mempromosikan penyesuaian yang optimal.
  • Menjelaskan bagaimana individu membentuk makna dari situasi yang berhubungan dengan penyakit.
  • Konsep teori asli disusun dalam model linier di sekitar tiga tema utama berikut: Anteseden ketidakpastian, Proses penilaian ketidakpastian, dan Mengatasi ketidakpastian.

Teori Pamela G. Reed

  • Teori Transendensi-Diri
  • Transendensi diri mengacu pada fluktuasi batas-batas yang dirasakan yang memperluas orang (atau diri) di luar pandangan langsung dan terbatas tentang diri dan dunia (Reed, 1997).
  • Memiliki tiga konsep dasar: kerentanan, transendensi diri, dan kesejahteraan.
  • Memberikan wawasan tentang sifat perkembangan manusia yang terkait dengan keadaan kesehatan yang terkait dengan asuhan keperawatan.

Teori Carolyn L. Wiener dan Marylin J. Dodd

  • Teori Lintasan Penyakit
  • “Ketidakpastian seputar penyakit kronis seperti kanker adalah ketidakpastian hidup yang ditulis besar. Dengan mendengarkan mereka yang menoleransi ketidakpastian yang berlebihan ini, kita dapat belajar banyak tentang lintasan kehidupan.”
  • Menyediakan kerangka kerja bagi perawat untuk memahami bagaimana pasien kanker menghadapi ketidakpastian yang dimanifestasikan sebagai kehilangan kendali.
  • Memberikan pengetahuan baru tentang bagaimana pasien dan keluarga menanggung ketidakpastian dan bekerja secara strategis untuk mengurangi ketidakpastian melalui aliran dinamis peristiwa penyakit, situasi pengobatan, dan berbagai pemain yang terlibat dalam organisasi perawatan.

Teori Georgene Gaskill Eakes, Mary Lermann Burke, dan Margaret A. Hainsworth

  • Teori Kesedihan Kronis
  • “Kesedihan kronis adalah adanya perasaan terkait kesedihan yang meresap yang telah ditemukan terjadi secara berkala sepanjang kehidupan individu dengan kondisi kesehatan kronis, pengasuh keluarga mereka, dan orang yang berduka.”
  • Teori rentang menengah ini mendefinisikan aspek kesedihan kronis sebagai respons normal terhadap perbedaan berkelanjutan yang diciptakan oleh kehilangan.

Teori Phil Barker

  • Model Pemulihan Kesehatan Mental Tidal Barker banyak digunakan dalam keperawatan kesehatan mental.
  • Ini berfokus pada proses perawatan dasar keperawatan, dapat diterapkan secara universal, dan merupakan panduan praktis untuk keperawatan psikiatri dan kesehatan mental.
  • Menggambarkan nilai-nilai tentang berhubungan dengan orang lain dan membantu orang lain di saat-saat kesusahan mereka. Nilai-nilai Model Pasang Surut terungkap dalam Sepuluh Komitmen: Menghargai suara, Menghormati bahasa, Mengembangkan rasa ingin tahu yang tulus, Menjadi murid magang, Menggunakan toolkit yang tersedia, Membuat langkah lebih jauh, Memberikan hadiah waktu, Mengungkapkan kebijaksanaan pribadi, Mengetahui bahwa perubahan itu konstan, dan Jadilah transparan.

Teori Katharine Kolcaba

  • Teori Kenyamanan
  • “Kenyamanan adalah penangkal stres yang melekat dalam situasi perawatan kesehatan saat ini, dan ketika kenyamanan ditingkatkan, pasien dan keluarga diperkuat untuk tugas-tugas di masa depan. Juga, perawat merasa lebih puas dengan perawatan yang mereka berikan.”
  • Kenyamanan pasien ada dalam tiga bentuk: kelegaan, kemudahan, dan transendensi. Kenyamanan tersebut dapat terjadi dalam empat konteks: fisik, psikospiritual, lingkungan, dan sosiokultural.
  • Ketika kebutuhan kenyamanan pasien berubah, intervensi perawat juga berubah.

Teori Cheryl Tatano Beck

  • Teori Depresi Pascapersalinan
  • “Kelahiran bayi adalah kesempatan untuk bersukacita—atau begitulah kata pepatah […] Tetapi bagi sebagian wanita, sukacita bukanlah suatu pilihan.”
  • Digambarkan keperawatan sebagai profesi peduli dengan kewajiban merawat orang yang kita sayangi, siswa, dan satu sama lain.
  • Memberikan bukti untuk memahami dan mencegah depresi pascamelahirkan.

Teori Kristen M. Swanson

  • Teori Kepedulian
  • “Peduli adalah cara pengasuhan untuk berhubungan dengan orang lain yang dihargai yang kepadanya seseorang merasakan komitmen dan tanggung jawab pribadi.”
  • Mendefinisikan keperawatan sebagai perawatan informasi untuk kesejahteraan orang lain.
  • Menawarkan struktur untuk meningkatkan praktik keperawatan, pendidikan, dan penelitian terkini sambil membawa disiplin ke nilai-nilai tradisional dan akar perawatan-penyembuhan.

Teori Cornelia M. Ruland dan Shirley M. Moore

  • Teori Akhir Kehidupan yang Damai
  • Fokusnya bukan pada kematian itu sendiri tetapi pada penyediaan kehidupan yang damai dan bermakna di waktu yang tersisa bagi pasien dan orang penting mereka.
  • Tujuannya adalah untuk mencerminkan kompleksitas yang terlibat dalam merawat pasien yang sakit parah.

Referensi

  1. Alligood, M., & Tomey, A. (2010). Nursing theorists and their work, seventh edition (No ed.). Maryland Heights: Mosby-Elsevier.
  2. Alligood, M. R. (2017). Nursing Theorists and Their Work-E-Book. Elsevier Health Sciences.
  3. Barnard, K. E. (1984). Nursing research related to infants and young children. In Annual review of nursing research (pp. 3-25). Springer, Berlin, Heidelberg.
  4. Brown, H. I. (1979). Perception, theory, and commitment: The new philosophy of science. University of Chicago Press. [Link]
  5. Brown M (1964) Research in the development of nursing theory: the importance of a theoretical framework in nursing research. Nursing Research.
  6. Chinn, P. L., & Jacobs, M. K. (1978). A model for theory development in nursing. Advances in Nursing Science, 1(1), 1-12. [Link]
  7. Colley, S. (2003). Nursing theory: its importance to practice. Nursing Standard (through 2013), 17(46), 33. [Link]
  8. Fawcett, J. (2005). Criteria for evaluation of theory. Nursing science quarterly, 18(2), 131-135. [Link]
  9. Fitzpatrick, J. J., & Whall, A. L. (Eds.). (1996). Conceptual models of nursing: Analysis and application. Connecticut, Norwalk: Appleton & Lange.
  10. Kaplan, A. (2017). The conduct of inquiry: Methodology for behavioural science. Routledge. [Link]
  11. Meleis, A. I. (2011). Theoretical nursing: Development and progress. Lippincott Williams & Wilkins.
  12. Neuman, B. M., & Fawcett, J. (2002). The Neuman systems model.
  13. Nightingale F (1860) Notes on Nursing. New York NY, Appleton.
  14. Peplau H (1988) The art and science of nursing: similarities, differences, and relations. Nursing Science Quarterly
  15. Rogers M (1970) An Introduction to the Theoretical Basis of Nursing. Philadelphia PA, FA Davis.
Share on:

Leave a Comment