Anatomi Fisiologi Sistem Pencernaan Manusia

Sistem pencernaan merupakan saluran dengan panjang lebih kurang 9 m yang dimulai dari mulut, esofagus, lambung, usus dan anus, yang secara garis besar berfungsi untuk menerima makanan, mencernanya menjadi zat-zat gizi yang akan di alirkan ke dalam aliran darah dan membuang bagian makanan yang tidak dapat dicerna atau merupakan sisa proses tersebut dari tubuh.

Fungsi Sistem Pencernaan


Fungsi sistem pencernaan adalah:

Ingesti: proses menelan. Makanan harus dimasukkan ke dalam mulut sebelum dapat di proses di saluran pencernaan; ini adalah proses masuknya makanan ke saluran pencernaan.

Propulsi. Jika makanan diproses oleh lebih dari satu organ pencernaan, mereka harus didorong dari satu organ ke organ lainnya; Menelan adalah salah satu contoh pergerakan makanan yang sangat tergantung pada proses propulsi yang disebut peristaltik (gelombang kontraksi dan relaksasi otot-otot di dinding organ).

Digesti Mekanis: pencernaan mekanis. Pencernaan mekanik menyiapkan makanan untuk degradasi lebih lanjut oleh enzim dengan secara fisik memecah-mecah makanan menjadi potongan-potongan yang lebih kecil. Contoh-contoh pencernaan mekanik adalah: pencampuran makanan di mulut dengan lidah, pengadukan makanan di perut, dan segmentasi di usus kecil.

Digesti Kimia: pencernaan bahan kimia. Urutan langkah-langkah di mana molekul makanan besar dipecah menjadi molekul-molekul kecil oleh enzim yang disebut pencernaan kimia.

Absorpsi. Pengangkutan produk akhir yang dicerna dari lumen saluran pencernaan ke darah atau getah bening disebut proses absorpi atau penyerapan, dan agar penyerapan terjadi, makanan yang dicerna harus terlebih dahulu memasuki sel mukosa melalui proses transpor aktif atau pasif.

Sekresi/Defekasi. Buang air besar adalah eliminasi residu yang tidak dapat dicerna dari saluran pencernaan melalui anus dalam bentuk feses.

Anatomi Sistem Pencernaan

Organ-organ sistem pencernaan dapat dipisahkan menjadi dua kelompok utama: organ-organ utama yang membentuk saluran pencernaan dan organ pencernaan tambahan.

Anatomi Sistem Pencernaan

Organ Pembentuk Saluran Pencernaan

Saluran pencernaan, juga disebut saluran gastrointestinal, adalah saluran berotot yang terus-menerus berliku melalui rongga tubuh ventral dan terbuka di kedua ujungnya. Organ-organnya meliputi:

Mulut


Makanan memasuki saluran pencernaan melalui mulut, atau rongga mulut, rongga selaput lendir.

  • Bibir. Bibir (labia) melindungi lubang anterior rongga mulut.
  • Pipi. Pemembentuk dinding lateral mulut.
  • Langit-langit. Langit-langit keras membentuk atap anterior, dan langit-langit lunak membentuk atap posteriornya.
  • Uvula atau Anak lidah. Uvula adalah proyeksi seperti jari pada langit-langit lunak, yang membentang lebih rendah dari tepi posterior langit-langit lunak.
  • Vestibula. Ruang antara bibir dan pipi secara eksternal dan gigi serta gusi secara internal disebut vestibula.
  • Rongga mulut. Area dimana terdapat susunan gigi dan lidah.
  • Lidah. Lidah berotot menempati dasar mulut dan memiliki beberapa ikatan tulang – dua di antaranya adalah tulang hyoid dan proses styloid pada tengkorak.
  • Frenulum lingual. Frenulum lingual, lipatan selaput lendir yang menahan lidah di dasar mulut dan membatasi gerakan posteriornya.
  • Amandel Palatine. Jaringan limfatik pada ujung rongga mulut.
  • Amandel lingual. Amandel lingual adalah penutup pangkal lidah bagian luar.

Faring


Dari mulut, makanan melewati orofaring dan laringofaring.

  • Orofaring. Orofaring adalah bagian posterior ke rongga mulut.
  • Laringofaring. Laringofaring berhubungan langsung dengan kerongkongan/esofagus di bawahnya; keduanya merupakan jalan masuk untuk makanan, cairan, dan udara.

Esofagus


Esofagus atau kerongkongan, saluran antara faring dan diafragma sebelum makanan masuk ke lambung.

  • Ukuran dan fungsi. Panjangnya sekitar 25 cm (10 inci), pada dasarnya adalah saluran yang membawa makanan secara peristaltik dari faring ke perut.
  • Struktur. Dinding organ saluran pencernaan dari kerongkongan ke usus besar terdiri dari empat lapisan atau tunik jaringan dasar yang sama.
  • Mukosa. Mukosa adalah lapisan terdalam, membran lembab yang melapisi rongga, atau lumen, organ; terutama terdiri dari epitel permukaan, ditambah sejumlah kecil jaringan ikat (lamina propria) dan sedikit lapisan otot polos.
  • Submukosa. Submukosa ditemukan tepat di bawah mukosa; yang merupakan lapisan jaringan ikat lunak yang mengandung pembuluh darah, ujung saraf, nodul limfa, dan pembuluh limfatik.
  • Muscularis externa. Muscularis externa adalah lapisan otot yang biasanya terdiri dari lapisan melingkar dalam dan lapisan longitudinal luar sel otot polos.
  • Serosa. Serosa adalah lapisan terluar dari dinding yang terdiri dari satu lapisan sel penghasil cairan serosa datar, peritoneum visceral.
  • Pleksus saraf intrinsik. Dinding saluran pencernaan mengandung dua pleksus saraf intrinsik yang penting – pleksus saraf submukosa dan pleksus saraf mienterika, yang keduanya merupakan jaringan serabut saraf yang merupakan bagian dari sistem saraf otonom dan membantu mengatur mobilitas dan aktivitas sekretorik dari saluran pencernaan.

Lambung


Lambung atau ventrikulus berupa suatu kantong yang terletak di bawah sekat rongga badan. Fungsi lambung secara umum adalah tempat di mana makanan dicerna dan sejumlah kecil sari-sari makanan diserap.

anatomi lambung
  • Lokasi. Lambung berbentuk C berada di sisi kiri rongga perut, dibalik hati dan diafragma.
  • Fungsi. Lambung bertindak sebagai “tangki penyimpanan” sementara untuk makanan serta tempat untuk pemecahan makanan.
  • Katup. Sphinchter cardioesophageal atau katup kardioesofagal adalah katup yang memungkinkan makanan masuk dari esofagus ke lambung, posisinya terletak di bagian atas lambung dan di bagian bawah esofagus di mana makanan memasuki lambung dari kerongkongan.
  • Fundus. Fundus adalah bagian lambung yang melebar ke daerah jantung.
  • Body. Body adalah bagian tengah lambung, yang semakin ke bawah semakin menyempit dan disebut antrum pilorik, kemudian bagian ujungnya disebut pilorus dan berbentuk corong.
  • Pilorus. Pilorus adalah bagian paling akhir dari lambung yang mana merupakan pintu sambungan dengan usus kecil melalui sfingter atau katup pilorus.
  • Ukuran. Panjang lambung bervariasi dari 15 hingga 25 cm, tetapi diameter dan volumenya tergantung pada seberapa banyak makanan yang dikandungnya; ketika penuh, dapat menampung sekitar 4 liter (1 galon) makanan, tetapi ketika kosong akan kembali ke bentuk normalnya.
  • Rugae. Mukosa lambung yang terdiri dari lipatan-lipatan yang memungkinkan lambung untuk membesar dan kembali ke keadaan normal sesuai dengan seberapa banyak makanan yang masuk.
  • Mukosa Lambung. Mukosa lambung adalah epitel kolumnar sederhana yang seluruhnya terdiri dari sel-sel lendir yang menghasilkan lapisan pelindung lendir alkali yang kaya bikarbonat yang menempel pada mukosa lambung dan melindungi dinding lambung dari kerusakan oleh asam dan enzim.
  • Kelenjar lambung. Lapisan yang mulus ini dihiasi dengan jutaan lubang lambung dalam, yang mengarah ke kelenjar lambung yang mengeluarkan larutan yang disebut getah lambung atau gastric juice.
  • Faktor intrinsik. Beberapa sel lambung menghasilkan faktor intrinsik, zat yang dibutuhkan untuk penyerapan vitamin b12 dari usus kecil.
  • Sel kepala. Sel-sel utama menghasilkan enzim pencerna protein, kebanyakan berupa pepsinogens.
  • Sel parietal. Sel-sel parietal menghasilkan asam hidroklorat korosif, yang membuat isi lambung bersifat asam dan mengaktifkan enzim.
  • Sel enteroendokrin. Sel-sel enteroendokrin menghasilkan hormon lokal seperti gastrin, yang penting untuk aktivitas pencernaan lambung.
  • Chyme. Setelah makanan diproses, menyerupai krim kental yang disebut chyme.

Suka dengan artikel ini?

Jadilah bagian dari Nerslicious Learningpad agar tidak ketinggalan informasi ilmu dan kiat keperawatan terbaru dari kami. Plus, akses ke berbagai konten premium kami. Gratis!

Ayo Jadi Bagian dari Nerslicious!

Apakah anda seorang Perawat Pendidik? Mari bergabung sebagai mentor di Nerslicious Academy, dan bantu kami untuk meningkatkan akses terhadap pendidikan keperawatan digital di Indonesia!

Leave A Reply

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay on top - Get the nursingdaily in your inbox