Manajemen dan Asuhan Keperawatan COVID-19

Dalam panduan ini, membahas mengenai berbagai informasi penting berkaitan dengan Coronavirus 2019 (COVID-19) termasuk bagaimana ia bertransmisi, tanda dan gejala klinis, bagaimana penegakan diagnosanya, aturan-aturan preventif, manajemen keperawatan serta tips untuk tenaga kesehatan.

Coronavirus Disease 2019 (COVID-19) adalah sebuah virus (lebih spesifik, coronavirus) yang diidentifikasi merupakan penyebab wabah yang pertama kali ditemukan di pasar makanan laut di Wuhan, Cina.

COVID-19 telah dinyatakan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sebagai pandemi di mana dilaporkan bahwa lebih dari 100.000 orang terkena dampak di seluruh dunia.

Apa itu Coronavirus 2019 (COVID-19)?

Coronavirus 2019 (COVID-19) adalah coronavirus jenis baru yang dapat menyebabkan penyakit pernapasan mulai dari flu biasa hingga penyakit yang lebih parah seperti pneumonia dan pada akhirnya dapat menyebabkan kematian terutama pada kelompok yang rentan seperti orang tua, ana-anak, dan orang-orang dengan kondisi kesehatan yang kurang adekuat.

  1. Informasi terbatas tersedia untuk menandai spektrum penyakit klinis yang terkait dengan COVID-19.
  2. Kriteria klinis CDC untuk pasien COVID-19 yang sedang diselidiki (PUI – Patient Under Investigation / PDP – Pasien dalam Pengawasan) telah dikembangkan berdasarkan apa yang diketahui tentang MERS-CoV dan SARS-CoV dan dapat berubah ketika informasi tambahan tersedia.
  3. Awalnya, banyak pasien dalam wabah di Wuhan, Cina dilaporkan memiliki hubungan dengan pasar makanan laut dan hewan yang besar, menunjukkan penyebaran dari hewan ke orang.
  4. Namun, semakin banyak pasien yang dilaporkan belum memiliki paparan ke pasar hewan, menunjukkan penyebaran orang-ke-orang sedang terjadi.

Patofisiologi

Virus corona biasa ditemukan pada banyak spesies hewan, termasuk kelelawar, unta, kucing, dan sapi.

  1. COVID-19 adalah betacoronavirus, seperti MERS dan SARS, yang semuanya berasal dari kelelawar.
  2. Urutan dari pasien AS mirip dengan urutan yang awalnya diposting Cina, menunjukkan kemungkinan munculnya tunggal baru-baru ini dari reservoir hewan.
  3. Ketika penyebaran dari orang-ke-orang telah terjadi seperti halnya dengan MERS dan SARS, diperkirakan hal tersebut terjadi terutama melalui droplet pernapasan yang dihasilkan ketika orang yang terinfeksi bersin, mirip dengan bagaimana influenza dan patogen pernapasan lainnya menyebar.
  4. Sebagian besar virus corona menginfeksi hewan, tetapi tidak pada manusia; di masa depan, satu atau lebih dari virus corona ini berpotensi berevolusi dan menyebar ke manusia, seperti yang terjadi di masa lalu.
  5. Banyak pasien memiliki kontak langsung atau tidak langsung dengan Pasar Grosir Makanan Laut Wuhan Huanan yang diyakini sebagai tempat asli pecahnya COVID-19.
  6. Namun, transmisi COVID-19 dari ikan ke manusia tidak mungkin terjadi.
    COVID-19 dan coronavirus ikan seperti Beluga Whale CoV / SW1 termasuk dalam genera yang berbeda dan tampaknya memiliki kisaran inang yang berbeda.
  7. Karena pasar makanan laut pasar Wuhan juga menjual hewan lain, inang alami COVID-19 menunggu untuk diidentifikasi.
  8. Karena kemungkinan penularan dari hewan ke manusia, CoV pada ternak dan hewan lain termasuk kelelawar dan hewan liar yang dijual di pasar harus terus dipantau.
  9. Selain itu, semakin banyak bukti menunjukkan virus COVID-19 yang baru menyebar melalui rute penularan dari manusia ke manusia karena ada infeksi pada orang yang tidak mengunjungi Wuhan tetapi memiliki kontak dekat dengan anggota keluarga yang telah mengunjungi Wuhan dan terinfeksi.

Penyebab

Coronavirus dinamai untuk virus yang mempunyai tapilan seperti paku dengan mahkota di permukaannya.

  1. Ada empat sub-kelompok utama dari coronavirus, yang dikenal sebagai alpha, beta, gamma, dan delta.
  2. Virus korona manusia pertama kali diidentifikasi pada pertengahan 1960-an.
  3. Tujuh coronavirus yang dapat menginfeksi manusia adalah 229E (alpha coronavirus), NL63 (alpha coronavirus, OC43 (beta coronavirus), dan HKU1 (beta coronavirus).
  4. Virus korona manusia lainnya adalah MERS-CoV, SARS-CoV, dan COVID-19.

Statistik dan Insiden

Wabah pneumonia dengan etiologi yang tidak diketahui di Kota Wuhan awalnya dilaporkan ke WHO pada 31 Desember 2019.

  1. Otoritas kesehatan China telah mengkonfirmasi lebih dari 40 infeksi dengan coronavirus baru sebagai penyebab wabah tersebut.
  2. Dilaporkan, sebagian besar pasien memiliki hubungan epidemiologis dengan pasar makanan laut dan hewan yang besar; pasar ditutup pada 1 Januari 2020.
  3. Secara global, ada 132.758 kasus yang dikonfirmasi dan 4.955 kematian dikonfirmasi pada 14 Maret 2020.
  4. Tiongkok memiliki 80.991 kasus yang dikonfirmasi dan 3.180 kematian pada 13 Maret 2020.
  5. Menurut WHO, dikonfirmasi COVID-19 kasus di beberapa negara berikut pada 13 Maret 2020: Italia-15.113, Iran- 10.075, Korea Selatan – 7.979, Spanyol – 2.965, Prancis – 2.860, Jerman – 2.369, Amerika Serikat – 1,264, Jepang-675, Denmark- 674, Swedia- 620, Belanda- 614, Inggris- 594, Norwegia- 489, Austria-361, Belgia-314, Qatar-262, Bahrain-195, Singapura-187, Australia- 140, Kanada- 138, Malaysia-129, Republik Ceko-116, Finlandia-109, Yunani-98, Uni Emirat Arab-85, Kuwait-80, Brasil-77, Israel- 75, Thailand-75, India-74, Irak – 70, Irlandia-70, Mesir-67, Lebanon-66, Islandia-61, Slovenia-57, Filipina-52, Vietnam-39, Indonesia-34, Rusia-34, Arab Saudi-21, Pakistan-20, Meksiko- 12,
  6. Kasus angkut internasional yang diidentifikasi pada kapal pesiar Diamond Princess yang saat ini berada di perairan Jepang telah mencapai 634.

Coronavirus Update Live Statistics. Statistik seluruh dunia untuk COVID-19 termasuk pemulihan, kematian, dan kasus aktif.

Manifestasi Klinis

Untuk infeksi COVID-19 yang dikonfirmasi, penyakit yang dilaporkan bervariasi mulai dari orang yang sakit ringan sampai orang yang sakit parah dan sekarat; gejala-gejala ini dapat muncul hanya dalam 2 hari atau selama 14 setelah paparan berdasarkan apa yang telah dilihat sebelumnya sebagai masa inkubasi virus MERS.

  1. Demam
  2. Batuk kering
  3. Sesak napas

Temuan Penilaian dan Diagnostik

Pada saat ini, pengujian diagnostik untuk COVID-19 hanya dapat dilakukan di fasilitas kesehatan yang ditunjuk oleh pemerintah, jika di Amerika, ada yang namanya CDC (Center for Disease Control and Prevention)

  1. Untuk meningkatkan kemungkinan mendeteksi infeksi, CDC merekomendasikan pengumpulan tiga jenis spesimen: pernapasan bawah, pernapasan atas, dan spesimen serum untuk pengujian.
  2. CDC telah mengirimkan tim multidisiplin ke Washington, Illinois, California, dan Arizona untuk membantu departemen kesehatan dengan manajemen klinis, pelacakan kontak, dan komunikasi.
  3. CDC telah mengembangkan tes Reaksi-Polymerase Chain Reaction (rRT-PCR) real-time yang dapat mendiagnosis COVID-19 dalam sampel serum pernapasan dari spesimen klinis.
  4. Saat ini, pengujian untuk virus ini harus dilakukan di CDC, tetapi dalam beberapa hari dan minggu mendatang, CDC akan berbagi tes ini dengan mitra domestik dan internasional.
  5. CDC mengunggah seluruh genom virus dari kelima kasus yang dilaporkan di Amerika Serikat ke GenBank.
  6. CDC juga menumbuhkan virus dalam kultur sel, yang diperlukan untuk penelitian lebih lanjut, termasuk untuk karakterisasi genetik tambahan.

Manajemen medis

Cara terbaik untuk mencegah infeksi adalah menghindari terkena virus corona ini.

  1. Kebersihan tangan. Sering-seringlah mencuci tangan dengan sabun dan air selama 20 detik; jika air dan sabun tidak tersedia, gunakan pembersih tangan berbahan dasar alkohol.
  2. Jauhkan tangan dari wajah Anda. Hindari menyentuh mata, hidung, dan mulut dengan tangan yang tidak dicuci.
  3. Tidak ada kontak dekat dengan orang sakit. Hindari kontak dekat dengan orang yang sakit, dan tinggal di rumah saat Anda sakit.
  4. Etiket batuk dan bersin yang tepat. Tutupi batuk atau bersin dengan tisu, lalu buang tisu ke tempat sampah.
  5. Perawatan suportif. Orang yang terinfeksi COVID-19 harus menerima perawatan suportif untuk membantu meringankan gejala.
  6. Kasus yang parah. Untuk kasus yang parah, perawatan harus mencakup perawatan untuk mendukung fungsi organ vital.

Untuk Petugas Kesehatan

Petugas kesehatan adalah orang-orang yang akan bekerja siang dan malam untuk merawat dan membantu pasien coronavirus termasuk di antara populasi yang paling terpapar untuk terinfeksi.

Perlindungan anggota yang rentan adalah salah satu prioritas untuk respons terhadap wabah COVID19.

Layanan kesehatan kerja di fasilitas kesehatan memainkan peran penting dalam membantu, mendukung, dan memastikan bahwa tempat kerja aman dan sehat dan mengatasi masalah kesehatan ketika mereka muncul.

WHO menekankan hak dan tanggung jawab petugas kesehatan, termasuk kriteria eksplisit yang diperlukan untuk menjaga keselamatan dan kesehatan kerja.

Hak-hak pekerja kesehatan mencakup pengusaha dan manajer di fasilitas kesehatan:

  1. Mengemban tanggung jawab keseluruhan untuk memastikan bahwa semua tindakan pencegahan dan perlindungan yang diperlukan diambil untuk meminimalkan risiko keselamatan dan kesehatan kerja.
  2. Memberikan informasi, instruksi, dan pelatihan tentang keselamatan dan kesehatan kerja, termasuk;
    • Pelatihan penyegaran tentang pencegahan dan pengendalian infeksi (PPI)
    • Gunakan, pakai, lepas landas dan buang alat pelindung diri (APD).
  3. Menyediakan persediaan PPI dan APD yang memadai (masker, sarung tangan, kacamata, gaun, pembersih tangan, sabun dan air, persediaan pembersih) dalam jumlah yang cukup untuk perawatan kesehatan atau staf lain yang merawat pasien COVID-19 yang diduga atau dikonfirmasi, sehingga pekerja tidak mengeluarkan biaya untuk persyaratan keselamatan dan kesehatan kerja.
  4. Membiasakan personel dengan pembaruan teknis tentang COVID-19 dan menyediakan alat yang tepat untuk menilai, melakukan triase, menguji dan merawat pasien dan untuk berbagi informasi pencegahan dan pengendalian infeksi dengan pasien dan masyarakat.
  5. Jika diperlukan, berikan tindakan pengamanan yang sesuai untuk keselamatan pribadi.
  6. Berikan lingkungan yang nyaman tanpa tekanan yang tidak perlu bagi pekerja untuk melaporkan insiden, seperti paparan darah atau cairan tubuh dari sistem pernapasan atau untuk kasus-kasus kekerasan, dan untuk mengadopsi langkah-langkah untuk tindak lanjut segera, termasuk dukungan kepada para korban.
  7. Beri tahu pekerja tentang penilaian diri, pelaporan gejala dan tinggal di rumah saat sakit.
  8. Pertahankan jam kerja yang tepat dengan istirahat.
  9. Konsultasikan dengan petugas kesehatan tentang aspek keselamatan dan kesehatan kerja dari pekerjaan mereka dan beri tahu inspektorat ketenagakerjaan tentang kasus penyakit akibat kerja.
  10. Izinkan pekerja untuk menggunakan hak untuk memindahkan diri mereka dari situasi kerja yang menurut mereka memiliki justifikasi yang masuk akal untuk menghadirkan bahaya serius dan segera bagi kehidupan atau kesehatan mereka. Ketika seorang pekerja kesehatan menggunakan hak ini, mereka harus dilindungi dari segala konsekuensi yang tidak semestinya.
  11. Hormati hak atas kompensasi, rehabilitasi, dan layanan kuratif jika terinfeksi COVID-19 setelah terpapar di tempat kerja. Ini akan dianggap paparan kerja dan penyakit yang dihasilkan akan dianggap sebagai penyakit akibat kerja.
  12. Berikan akses ke sumber daya kesehatan dan konseling mental.

Petugas kesehatan harus:

  1. Ikuti prosedur keselamatan dan kesehatan kerja yang telah ditetapkan, hindari mengekspos orang lain terhadap risiko kesehatan dan keselamatan dan ikut serta dalam pelatihan keselamatan dan kesehatan kerja yang disediakan perusahaan.
  2. Gunakan protokol yang disediakan untuk menilai, triase, dan merawat pasien.
  3. Perlakukan pasien dengan hormat, kasih sayang, dan martabat.
  4. Menjaga kerahasiaan pasien.
  5. Dengan cepat mengikuti prosedur pelaporan kesehatan masyarakat yang telah ditetapkan atas kasus-kasus yang dicurigai dan dikonfirmasi.
  6. Berikan atau perkuat pencegahan dan pengendalian infeksi (PPI) yang akurat dan informasi kesehatan masyarakat, termasuk kepada orang-orang yang peduli yang tidak memiliki gejala atau risiko.
  7. Kenakan, gunakan, lepas, dan buang alat pelindung diri dengan benar.
  8. Pantau sendiri tanda-tanda penyakit dan isolasi diri atau laporkan penyakit kepada manajer, jika itu terjadi.
  9. Anjurkan manajemen jika mereka mengalami tanda-tanda stres yang tidak semestinya atau tantangan kesehatan mental yang memerlukan intervensi dukungan.
  10. Laporkan kepada atasan langsung mereka segala situasi yang menurut mereka memiliki justifikasi yang masuk akal yang dapat menimbulkan bahaya serius bagi kehidupan atau kesehatan.

Manajemen Farmakologis

Tidak ada pengobatan antivirus khusus yang direkomendasikan untuk infeksi COVID-19, dan tidak ada vaksin saat ini untuk mencegahnya.

Manajemen Keperawatan

Manajemen perawatan untuk pasien dengan infeksi COVID-19 meliputi:

A. Pengkajian Keperawatan

Pengkajian pasien yang diduga COVID-19 harus mencakup:

  1. Sejarah perjalanan. Penyedia layanan kesehatan harus mendapatkan riwayat perjalanan yang terperinci untuk pasien yang dievaluasi dengan demam dan penyakit pernapasan akut.
  2. Pemeriksaan fisik. Pasien yang mengalami demam, batuk, dan sesak napas dan yang telah melakukan perjalanan ke Wuhan, Cina baru-baru ini harus ditempatkan di bawah isolasi segera.

B. Diagnosis Keperawatan

Berdasarkan data penilaian, diagnosis keperawatan utama untuk pasien dengan COVID-19 adalah:

  1. Infeksi yang berhubungan dengan kegagalan untuk menghindari patogen akibat paparan COVID-19.
  2. Pengetahuan yang kurang terkait dengan ketidaktahuan dengan informasi penularan penyakit.
  3. Hipertermia berhubungan dengan peningkatan laju metabolisme.
  4. Gangguan pola pernapasan terkait dengan sesak napas.
  5. Kecemasan terkait dengan etiologi penyakit yang tidak diketahui.

C. Perencanaan dan Tujuan Perawatan

Berikut ini adalah tujuan perencanaan perawatan utama untuk COVID-19:

  1. Cegah penyebaran infeksi.
  2. Pelajari lebih lanjut tentang penyakit dan penatalaksanaannya.
  3. Tingkatkan suhu tubuh adekuat
  4. Kembalikan pola pernapasannya kembali normal.
  5. Kurangi kecemasan.

D. Intervensi Keperawatan

Di bawah ini adalah intervensi keperawatan untuk pasien yang didiagnosis dengan COVID-19:

  1. Pantau tanda-tanda vital. Pantau suhu pasien; infeksi biasanya dimulai dengan suhu tinggi; pantau juga laju pernapasan pasien karena sesak napas adalah gejala umum lainnya.
  2. Pantau saturasi O2. Pantau saturasi O2 pasien karena gangguan pernapasan dapat menyebabkan hipoksia.
  3. Pertahankan isolasi pernafasan. Simpan tisu di samping tempat tidur pasien; buang sekresi dengan benar; mengintruksikan pasien untuk menutup mulut saat batuk atau bersin; menggunakan masker, dan menyarankan mereka yang memasuki ruangan untuk memakai masker juga; letakkan stiker pernapasan pada bagan, linen, dan sebagainya.
  4. Terapkan kebersihan tangan yang ketat. Ajari pasien dan orang-orang untuk mencuci tangan setelah batuk untuk mengurangi atau mencegah penularan virus.
  5. Kelola hipertermia. Gunakan terapi yang tepat untuk suhu tinggi untuk mempertahankan normotermia dan mengurangi kebutuhan metabolisme.
  6. Berikan penkes pada pasien dan keluarga. Berikan informasi tentang penularan penyakit, pengujian diagnostik, proses penyakit, komplikasi, dan perlindungan dari virus.

E. Evaluasi

Tujuan keperawatan terpenuhi sebagaimana dibuktikan oleh:

  1. Pasien dapat mencegah penyebaran infeksi yang dibuktikan dengan PHBS dan isolasi pernafasan adekuat.
  2. Pasien dapat belajar lebih banyak tentang penyakit dan penatalaksanaannya.
  3. Pasien mampu meningkatkan level suhu tubuh yang adekuat.
  4. Pasien mampu mengembalikan pola pernapasannya kembali normal.
  5. Pasien tidak terlihat cemas.

F. Pedoman Dokumentasi

Pedoman dokumentasi untuk pasien dengan COVID-19 meliputi:

  1. Temuan individu, termasuk faktor-faktor yang mempengaruhi, interaksi, sifat pertukaran sosial, spesifik perilaku individu.
  2. Keyakinan budaya dan agama, dan harapan.
  3. Paket perawatan.
  4. Rencana pengajaran.
  5. Tanggapan terhadap intervensi, pengajaran, dan tindakan yang dilakukan.
  6. Pencapaian atau kemajuan menuju hasil yang diinginkan.

Referensi

Referensi dan sumber tambahan untuk COVID-19:

  1. Centers for Disease Control and Prevention. Termasuk apa yang perlu Anda ketahui tentang COVID-19, apa yang harus dilakukan jika Anda merasa sakit dan sumber daya untuk bisnis, sekolah, dll.
  2. World Health Organization (WHO) Coronavirus Diseases 2019 (COVID-19) Outbreak. Halaman utama WHO untuk penyakit COVID-19. Termasuk semua yang perlu Anda ketahui tentang COVID-19 dan rekomendasi WHO untuk COVID-19.
  3. Coronavirus Update Live Statistics. Statistik seluruh dunia untuk COVID-19 termasuk pemulihan, kematian, dan kasus aktif.

Suka dengan artikel ini?

Jadilah bagian dari Nerslicious Learningpad agar tidak ketinggalan informasi ilmu dan kiat keperawatan terbaru dari kami. Plus, akses ke berbagai konten premium kami. Gratis!

Ayo Jadi Bagian dari Nerslicious!

Apakah anda seorang Perawat Pendidik? Mari bergabung sebagai mentor di Nerslicious Academy, dan bantu kami untuk meningkatkan akses terhadap pendidikan keperawatan digital di Indonesia!

Leave A Reply

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay on top - Get the nursingdaily in your inbox