Status Asmatikus – Definisi, Gejala dan Manajemen Keperawatan

Definisi

  • Status asma berat dan asma persisten yang tidak berespon terhadap terapi konvensional; serangan dapat terjadi dengan dan atau tanpa gejala serta dapat berkembang pesat menjadi sesak napas (asfiksia).
  • Infeksi, kecemasan, penyalahgunaan nebulizer, dehidrasi, peningkatan penyumbatan adrenergik, dan iritan nonspesifik dapat berkontribusi pada status ini.
  • Episode akut dapat dipicu oleh hipersensitivitas terhadap aspirin.
  • Dua masalah patologis utama terjadi: penurunan diameter bronkial dan kelainan ventilasi-perfusi.

Manifestasi Klinis

  • Sama seperti penderita asma berat.
  • Tidak ada korelasi antara tingkat keparahan serangan dan jumlah wheezing (mengi); dengan obstruksi yang lebih besar, mengi bisa hilang, kemungkinan menandakan kegagalan pernafasan yang akan datang.

Penilaian dan Temuan Diagnostik

  • Penilaian fungsi paru dan Analisa Gas Darah
  • Sering ditemukan adanya alkalosis respiratorik

Diagnosis Keperawatan

Diagnosis keperawatan berikut berlaku untuk pasien dengan Status Asmatikus:

  • Jalan nafas tidak efektif berhubungan dengan bronkospasme dan peningkatan sekresi paru.
  • Ketakutan berhubungan dengan sesak napas dan kekambuhan
  • Gangguan pertukaran gas
  • Nutrisi tidak adekuat: Kurang Dari Kebutuhan Tubuh
  • Defisit pengetahuan

Prioritas Keperawatan

  • Pertahankan / tetapkan patensi jalan napas
  • Bantu dengan langkah-langkah untuk memfasilitasi pertukaran gas.
  • Tingkatkan asupan nutrisi
  • Cegah komplikasi dan perlambat perkembangan kondisi.
  • Berikan informasi tentang proses penyakit, prognosis, dan rejimen pengobatan.

Manajemen Medis

  • Pengobatan awal: agonis beta-2-adrenergik, kortikosteroid, oksigen tambahan dan cairan IV untuk menghidrasi pasien. Sedatif merupakan kontraindikasi.
  • Oksigen tambahan aliran tinggi paling baik diberikan menggunakan masker nonrebreather parsial atau lengkap (PaO2 pada minimum 92 mm Hg atau saturasi O2 lebih besar dari 95%).
  • Magnesium sulfat, antagonis kalsium, dapat diberikan untuk menginduksi relaksasi otot polos.
  • Rawat inap jika tidak ada respons terhadap pengobatan berulang atau jika kadar gas darah memburuk atau skor fungsi paru rendah.Ventilasi mekanis jika pasien lelah atau gagal napas atau jika kondisinya tidak merespon pengobatan.

Manajemen Keperawatan

Fokus utama manajemen keperawatan adalah untuk secara aktif menilai jalan nafas dan respon pasien terhadap pengobatan. Perawat harus siap untuk intervensi berikutnya jika pasien tidak menanggapi pengobatan.

  • Pantau pasien secara konstan selama 12 hingga 24 jam pertama, atau hingga status asma terkendali. Tekanan darah dan ritme jantung harus dipantau terus menerus selama fase akut dan sampai pasien stabil dan merespons terapi.
  • Kaji turgor kulit pasien untuk tanda-tanda dehidrasi; Asupan cairan sangat penting untuk memerangi dehidrasi, untuk melonggarkan sekresi, dan memfasilitasi pengeluaran cairan.
  • Berikan cairan IV sesuai resep, hingga 3 sampai 4 L / hari, kecuali ada kontraindikasi.
  • Dorong pasien untuk menghemat energi.
  • Pastikan kamar pasien tenang dan bebas dari iritasi pernafasan (misalnya bunga, asap tembakau, parfum, atau bau agen pembersih); bantal nonallergenic harus digunakan.

Referensi :

  • Mims, JW. (2015). Asthma: Definitions and Pathophysiology. International Forum of Allergy and Rhinology, DOI: 10.1002/alr.21609.
  • Murdoch, JR. Llyod, CM. (2010). Chronic Inflammation and Asthma. Mutation Research, 690(1-2), pp. 24-39.
  • NHLBI (2018). Asthma.
  • Kementerian Kesehatan RI (2013). Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Kemenkes RI. Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas).
  • NHS Choices UK (2018). Health A-Z. Asthma.
  • NIH (2014). National Heart, Lung, and Blood Institute. Asthma.
  • Mayo Clinic (2018). Diseases and Conditions. Asthma.
  • WebMD (2018). Diagnosing Asthma.

Suka dengan artikel ini?

Jadilah bagian dari Nerslicious Learningpad agar tidak ketinggalan informasi ilmu dan kiat keperawatan terbaru dari kami. Plus, akses ke berbagai konten premium kami. Gratis!

Ayo Jadi Bagian dari Nerslicious!

Apakah anda seorang Perawat Pendidik? Mari bergabung sebagai mentor di Nerslicious Academy, dan bantu kami untuk meningkatkan akses terhadap pendidikan keperawatan digital di Indonesia!

Leave A Reply

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay on top - Get the nursingdaily in your inbox